Bertarung

Aku sudah lepaskan cabaran yangku terima dahulu,
aku meninggalkan permainan itu,
dan memulakan permainan yang baru,
dengan langkah yang baru.

Tetapi mengapa,
mengapa permainan yang ini jua turut mencabar jiwaku?
persis saja seperti permainan dulu,
aku terpaksa bertarung tegar dengan diriku sendiri.

Dan ia masih sama,
aku bertarung sendirian,
dengan perisai IMAN,
berserta senjata DOA.

Akan menangkah aku?







Tiada ulasan :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...