The Truth Inside Me


*aku menangis
Ya, Allah.....mengapa hamba begini? Mengapa hamba tidak dapat merasakan mana-mana kasih sayang yang telah diberi kepada hamba? Ya, Allah....dakaplah hamba. Belailah hamba. Ya, Allah...ini amat besar. Kesilapan ini amat besar. Kesalahan ini amat besar. Dosa ini amat besar. Ya, Allah...tunjukan kepada hamba kehebatan seorang lelaki yang sebenar. Sedangkan hidup hamba huru-hara kerana seorang lelaki itu. Ya, Allah....Yang Maha Member, Maha Mengambil....kembalikan hati perempuan hamba. Ya, Allah...dia wajib hamba cintai cuma sebagai sahabat bukan lebih daripada itu. Ya, Allah....hamba sakit begini. Benarkah? Benarkah hamba mampu melawan dugaanMu ini, Ya Allah. Ya, Allah....hari ini hamba benar-benar sakit. Sakit sama ada untuk memilih terus begini atau hamba terpaksa bersakit luka demi melawannya. Ya Allah....tak terduga begini jadinya kerana sebuah cinta. Ya Allah....tak terduga begini rapuhnya jiwa hamba. Ya Allah....tak terduga begini goyahnya iman hamba. Cahaya itu terasa semakin jauh. Sinarnya terasa semakin malap. Ya Allah....sebentar lagi Ramadhan akan datang menjengah. Moga hamba akan dapat meraih cahaya dan sinar itu kembali. Ya Allah....hamba cuku merasakan betapa kotornya hati hamba kini. Betapa keras dan kasarnya hati ini. Ya Allah...cabutkan perasaan ini buang jauh dari diri hamba. Tinggalkan cuma nilai-nilai kasih, sayang dan cinta antara sahabat dengan sahabat. Ya Allah....wajarkah hamba memberitahu dia soal perasaan ini? Sesungguhnya hamba takut dan sangat takut untuk kehilangan sahabat sebaik-baik dia. Ya Allah...tunjukan hamba jalan. Ya Allah.....keluarkan hamba dari belenggu kesempitan batin ini. Ya Allah....hati terasa bagai hendak pecah jadinya. Sakit~~ Ya Allah...pada siapa hendak hamba mengadu. Padanya hamba tidak sanggup. Pada siapa lagi jika tidak cuma kepadaMu. Ya Allah...pimpinlah perjalanan pulang hamba dan hindarkanlah hamba daripada berpatah dari landasan kebenaran. Ya Allah....hamba tidak berzina, hamba tidak minum arak, tetapi hamba telah menyalahgunakan perasaan yang ada pada diri hamba. Ya Allah....bantulah hamba mencari jalan pulang. Utuskan mana-mana makhluk teristimewaMu buat hamba sebagai pengiring di sisi hamba sepanjang perjalanan pulang ini. Ya Allah...hamba akui diri hamba berketurunan hawa. Hamba akui diri hamba bernama wanita. Namun hamba juga akui hamba seakan hilang separa jiwa wanita hamba. Ya Allah....hamba akui bahawa hamba yang mengunci merantai menutup rapat pintu hati ini. Hamba akui hamba yang menyekat pemikiran ini daripada mengingati lelaki. Ya Allah...hamba akui ini silap hamba. Hamba ingin memperbaikinya. Tetapi hamba takut...hamba takut sejarah berulang di masa depan. Hamba takut dengan namanya cinta. Hamba takut dengan namanya jodoh hidup. Hamba takut dengan namanya lelaki. Ya Allah...apa yang harus hamba lakukan? Bagaimana harus hamba perlakukan diri hamba yang sebaik-baiknya? Ya Allah....hanya kepadaMu Yang Maha Memberi Petunjuk hamba menagih bantuan. Amiin.....

P/S : Believe me. Nurfarahin is not a perfect girl. Seriously, inside her it was awful and seems like getting worst.




3 ulasan :

Kira Kekuri berkata...

apa pun bersabar yah nurfarahin. cuba raih cinta Allah dahulu. cinta yang hakiki. InsyaAllah, jiwa akan tenang, xda rasa gundah. lepas itu pasti ada cinta insan yang mendatang. C: jangan sampai abaikan study ya? C: sekadar pesanan, dari hamba Allah jga :)

ELFarahin berkata...

@Kira Kekuri Terima kasih atas nasihatnya. Tak~ cinta tak ada hak untuk meragut study dari Farahin. Tapi yang ini bukan cinta. But enough giler-giler enough buat kehidupan Farahin huru-hara. Sedih sangat bile kekeliruan pasal diri sendiri. Sedih sangat sebab apa yang tak sepatutnya ada pada Farahin, ada pula dalam diri Farahin. Terkilan sangat~!

Akulah Hero berkata...

dapat Allah, dapr segala2nya, inshaAllah.. :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...