Novel Pendek: Kita Punya Date (Bhg. 3)

Assalamualaikum...


MERAH. Biru. Hitam. Mata aku berpinar. Tidak tahu hendak pilih yang mana. Aku paling gemarkan warna merah. Biru juga warna kegemaran aku. Hitam paling menarik bagi aku. Aku jadi rambang mata.
"Ambillah warna hitam. Sesuai dengan warna apa-apa pun." Dia mencadangkan.
  "Hmm. Cuba kau tengok aku ni. Kasut aku, hitam. Seluar, hitam. Jam, hitam. Kau tak rasa ke aku ni terlebih sinonim dengan hitam?"
  "Kalau biru?"
"Ermm...berbanding biru, aku rasa merah lagi menarik."
  "Kalau macam tu pilihlah merah."
  Aku berfikir lagi. Inilah masalah aku. Aku tak pandang jenama. Yang penting kualiti. Warna sudah tentu. Sebab warna membangkitkan emosi dan semangat. Itu pun penting.
  "Kalau biru?" Aku tanyakan soalan yang sama yang dia tanyakan kepada aku tadi. Dia menggeleng.
"Biru satu undi. Merah dua undi. Merah menang. Jadi pilih merah."
"Hah? Undi apa pula ni?"
  "Yalah. Kau undi untuk merah dan biru. Aku undi untuk merah. Jadi merah ada dua undi. Merah menang."
Aku menjongketkan sebelah kening. Macam itu pun ada? Dia buat undi pula macam pilihanraya. Tetapi membantu juga. Aku pilih merah. Merah!
  "Saya ambil yang merah ya." Kata aku kepada tuan kedai.
  "Ni first time kau beli headphone ke?" Tanya dia.
"Taklah. Ni yang keempat kalau aku tak silap."
  "Maknanya kau dah ada empat pasanglah ni. Kau ni headphone maniac apa."
"Bolehlah juga. Tapi yang tiga tu semuanya patah. He he he." Aku menyengih.
"Miss. Semuanya lapan belas ringgit." Kata tuan kedai setelah headphone yang aku pilih siap dibungkus.
  "Nah! Saya beli ya." Aku serahkan sejumlah wang kepada tuan kedai tersebut. "Thank you, miss. Datang lagi."
"Sama-sama." Ucap aku sambil senyum sebelum kami keluar dari kedai.
  "Hmm. Sekarang aku jadi tertanya-tanya standard lelaki ideal kau. Boleh beritahu aku?"
"Kenapa nak tahu?" Kenapa muncul balik topik lelaki ideal ni?
  "Yalah. Mula-mula waiter. Lepas tu mamat shopping mall. Baru tadi tauke cina pula. Flirting aje kau ni kan."
  "Ish, kau ni! Tak habis-habis mengata aku flirting. Senyum. Aku senyum aje lah." Aku tekankan perkataan 'senyum' itu sungguh-sungguh.
  "Hmm. Kalau macam tu beritahulah aku. Standard lelaki ideal kau."
  "Ish! Tak payah sibuklah." Aku mempercepatkan langkah. Ish! Susahnya hendak mengelak soalan dia ni. Dia pula asyik mendesak aku.
"Oi!" Dia mengejar langkah aku. "Come on lah. Mana tahu aku boleh recommend sesiapa nanti." Dia masih mendesak.
  "Hahh." Aku mengeluh. Memang sudah tidak dapat mengelak lagi. "Standard lelaki ideal aku...macam kau." Nah! "Tapi bukan kau. Okey. Puas hati." Ambil tu! Asyik kenakan aku sahaja. Sekarang giliran aku pula kenakan kau. Rasakan. Ternganga kan.
"Kalau macam tu, pilihlah aku." Langkah aku terhenti. Apa dia kata? Apa maksud dia? Aku menoleh ke arahnya. "Couple dengan aku. Amacam?" Cis! Aku terkena balik. Kenapa dengan dia! Senang-senang aje ajak orang couple. Tak lawak!
  "Aku reject!" Aku pijak kaki kirinya sekuat-kuatnya. Sakit? Aku tak peduli. Aku yang sakit jantung dan kepala melayan dia, dia tak tahu.
  "Aduh..." panjang muncungnya mengaduh. "Fine! Aku pun tak nak girlfriend ganas macam kau. Silap-silap tak sempat naik pelamin aku." Bebelnya dalam menahan sakit.
  "Eloklah tu. Aku pun tak rasa nak jadikan kau boyfriend aku. Buat tinggi tekanan darah aku aje." Tak! Siapa tak sudi jadi teman wanita kepada pemuda kacak macam dia? Bergaya lagi. Tetapi kalau kau sudi sekalipun, belum tentu layak. Lelaki seperti dia pastinya mempunyai citarasa yang tinggi dan tersendiri. Ya. Aku dan dia bagai langit dan bumi. Jarak di antara kami tidak akan pernah berubah.







Novel Pendek: Kita Punya Date (Bhg. 2)

Assalamualaikum...

Bhg.1 | Bhg.2 | Bhg.3 | Bhg.4 | Bhg.5 | Bhg.6

SEMUA berkilau. Bersinar-sinar seperti bintang. Aku yang rabun terpaksa menahan silau. Jarang sekali aku bersinggah ke kedai aksesori. Malah aku sendiri tidak pernah menghias diri dengan aksesori seperti cincin, gelang dan rantai. Tetapi memandang aku telah diheret ke sini, memang tiada harapan untuk mengelak lagi.
"Kau nak beli aksesori ke?" Aku bertanya kepadanya.
Dia mengangguk lalu menoleh ke arah aku. Entah kali yang ke berapa aku bertentang mata dengannya dan aku masih terpanah. Kenapa aku tidak pernah berani melihat ke dalam mata itu dahulu?
"Kau tak ada aksesori yang kau nak ke? Aku tengok kau ni kosong aje."
"Nak buat macam mana. Dah miskin. Lagipun aku ni bukan hadap sangat aksesori ni. Rimas."
"Habis, cincin tu?" Dia memandang ke arah cincin besi yang tersarung di jari manis aku.
"Oh! Ni merchandise. Ada nama group yang aku minat kat cincin ni. Tu yang aku beli. Peliknya selesa pula aku pakai cincin ni. Padahal aku tak pernah pakai cincin pun." Kata aku sambil bermain-main dengan cincin tersebut.
  "Kalau macam tu, aku belikan kau cincin."
  "Eh! Buat apa?"
  "Saja. Aku memang nak belikan kau aksesori sebab kau nampak kosong sangat. Kalau pakai aksesori kan nampak macam perempuan."
  "Habis, sekarang ni aku macam apa?"
  Dia senyum. Aku tak pasti apa maksudnya. Tetapi aku tidak rasa idea dia hendak belikan aku cincin sesuatu yang baik. Bukan aku hendak bersangka buruk dengan niat baiknya. Tetapi bukan ke perkara seperti itu hanya dilakukan bagi pasangan yang bercinta. Kami ni tiada sebarang hubungan pun. Hanya sebab dia ajak berjumpa. Maka kami bersama.
"Macam mana kalau aku belikan kau cincin besi macam tu dan minta orang kedai ni ukirkan sesuatu kat atas cincin tu." Pandai-pandai sahaja dia membuka cadangan.
"Jangan mengarutlah. Aku tak nak." Nak! Aku nak! Tetapi siapalah kami untuk berbuat demikian. Kalau buat semua itu tanpa sebab atau alasan yang wajar, tiada maknanya. Jadi tidak perlulah buat sesuatu yang tidak bermakna begitu.
  "Encik nak ukir apa ya pada cincin ni?"
  Eh! Bila masa dia dah ke sana? Cincin? Dia dah pilih cincin? Kenapa degil sangat dia ni! Kenapa nak buat benda tak bermanfaat macam ni! Ish, dia ni!
  "Ukirkan tarikh hari ni. Agak-agak saya boleh ambil hari ni ke?"
"Tak! Kejap. Kau buat apa ni? Kan aku kata tak nak."
"So? Ni aku punyalah." Dia sarungkan cincin besi ke jari manisnya. "Takkanlah. Kau ingat aku serius ke nak belikan kau cincin. Dah kau kata tak nak, takkan aku nak paksa."
  "Huh! Suka hati kau lah. Aku tunggu kat luar." Tak guna! Aku terkena lagi. Tak sudah-sudah buat jantung dan kepala aku sakit. Makin lama aku dengan dia, makin tebal muka aku sebab terpaksa menahan malu sendiri.
"Hai." Seorang pemuda tidak dikenali menyapa aku. "Macam pernah nampaklah. Kita pernah jumpa ke?" Ayat basi! Malas nak layan. "Boleh minta..."
  "Awak buat apa seorang-seorang kat sini? Puas saya cari. Buat saya risau aje." Dia datang menghampiri aku.
  "Ops! Sorry, brader." Pemuda itu terus beredar.
  "Nakalnya awek aku ni. Tak cukup waiter. Mamat shopping mall pun nak juga."
"Hah! Kau merepek apa ni. Lagi satu, bila masa aku awek kau?" Siapa yang nakal? Siapa yang risau? Dia yang nakal. Dia yang buat aku risau. Kalau berterusan begini, aku tak tahu apa lagi akan jadi.
"Dulu kau kan awek aku."
Dulu. Mudahnya dia kata 'dulu' seolah-olah tiada apa-apa yang besar berlaku dahulu. Memang dia tidak terkesan langsung ke dengan apa yang pernah berlaku? Dia nampak tenang dan selamba. Berbanding aku yang asyik cemas tak tentu pasal.
"Macam mana dengan cincin kau tu?" Aku cuba membuka topik baru.
"Ni! Jangan jealous. Kau yang tak nak." Dia menayangkan cincin besi berukirkan 23.01.16 yang tersarung di jari manisnya. Lelaki pakai cincin. Hmm.
"Nak pergi mana pula lepas ni?"
  "Tengok wayang nak."
Aku tegakkan ibu jari. Pergilah ke mana pun. Buatlah apa pun. Walaupun hati aku tak tenang. Sekalipun jantung dan kepala aku sakit. Aku masih mahu bersama dia. Berjalan seiring dengannya. Biarlah untuk kali ini sahaja.

***

"ADUH!" Dia mengaduh apabila aku menendang kaki kirinya. Padan muka. Ajak aku tengok wayang, dia pula bertengkur tak ingat dunia. Membazir aku keluar duit niat baik belanja tiket, bertih jagung, minuman semua. Dia pula buat air liur basi sepanjang filem ditayangkan.
  "Sedap tidur tadi. Nasib baik tak basah bangku tu." Aku memerli.
"Sorry. Bangku tu empuk sangat. Buat aku tertidur." Pandai dia menjawab.
"Yalah. Bangku tu empuk. Nasib baik tak kau aku hempuk."
"Hebat kau berpantun." Dia memerli.
  "Ambil ni!" Aku tendang lagi. Kaki yang sama.
  "Aduh! Sorry...sorry. Janganlah dera aku. Macam mana lah bakal suami kau nanti." Dia menggeleng-gelengkan kepalanya. "Aku nak pergi tandas sekejap."
Aku membiarkannya pergi. Sementara aku mencari tempat duduk di bangku kosong yang berada di hadapan pasaraya Parkson. Sedang aku menunggu, telefon bimbit aku berdering.
"Hello."
"Kau kat mana, beb?" Kedengaran Riza di hujung talian.
  "Kan aku dah beritahu semalam. Aku jumpa dia hari ni."
"Jadi kau memang betul-betul jumpa dengan dialah ni?"
  "Yalah."
  "Kau dah gila! Kau tak ingat ke apa pernah jadi dulu?"
  "Aku ingat. Kalau tua nanti aku tak nyanyuk, sampai mati aku ingat. Tak payahlah overreact sangat."
  "Dah tu, kenapa kau jumpa juga dengan dia?"
"Kenapa? Apa salahnya?"
"Apa salahnya kau tanya aku. Hello, miss. Dia tu ex kau tahu."
"So?"
"Ish! Susahlah cakap dengan kau ni. Ikut kaulah. Asalkan bahagia. Bye." Talian diputuskan.
  Eh! Riza ni sentap semacam apahal? Memangnya kenapa aku keluar dengan bekas teman lelaki aku? Apa salahnya? Ya. Sesiapapun pasti mahu berfikir sedemikian. Itulah yang aku fikirkan apabila dia mengajak kami untuk berjumpa. Hanya sebab aku tidak ada jawapan kepada soalan itu aku terima sahaja.
Padahal hakikatnya aku sendiri takut untuk berhadapan dengannya. Bagaimana harus aku berhadapan dengannya? Bagaimana jika aku tidak dapat mengawal perasaan aku? Bagaimana pula dengan dia? Setakat ini, aku tidak menyesal kerana setuju untuk keluar dengannnya. Aku tak rasa keluar dengan bekas teman lelaki seteruk yang disangkakan.
"Nak balik dah ke?" Dia muncul dengan tiba-tiba.
  "Hah? Err...kau nak balik ke?" Aku belum nak balik. Kenapa aku tak jawab macam tu sahaja. Aku tak nak dia pergi. Tetapi aku bertanyakan soalan pula. Kenapa aku tak berterus-terang sahaja?
"Belum lagi." Dia duduk di sebelah aku. "Aku nampak kau bercakap kat telefon tadi. Ingat parent dah suruh balik."
"Ha ha ha ha..." Aku ketawa. Kekok sahaja bunyinya. "Baru pukul 3.00 petang. Perintah berkurung aku pukul 10.00 malam. Awal sikit daripada cinderella."
"Hmm. Kiranya aku ni Prince Charming lah." Dia bangun lalu melutut di hadapan aku dengan sebelah tangan di dada. Orang ramai mula memandang ke arah kami. "Shall we dance?"
"Gila! Orang pandanglah." Aku bangun dari tempat duduk aku lalu beredar. Prince Charming wak lu. Aku rasa lebih macam ahli sihir aje. Tak habis-habis buat aku terkedu. Sentap tak tentu pasal. Keras semacam dah rasanya badan aku ni.



p/s: Terima kasih sebab teruskan membaca! ^^





Novel Pendek: Kita Punya Date (Bhg. 1)

Assalamualaikum...


Taram sajalah labuu. Malas nak edit cover. Tapi nak juga cover. Jadilah begitu akhirnya. Recently, I bought that ring. Super Junior. Hehehe. Dah lama tak mengarang nih. Silakan baca! Jangan lupa komen tahu ^^

APA perasaannya apabila kau akan berjumpa balik dengan orang yang dah lama kau tak berjumpa? Apabila orang itu sendiri yang ajak berjumpa, apa perasaan kau? Apabila orang itu pernah jadi yang teristimewa bagi diri kau. Dan orang itu jugalah yang pernah membuatkan jiwa kau sengsara. Tetapi kau tak pernah menyimpan perasaan benci terhadapnya. Sedikit pun tidak ada.
      "Ehem." Aku berdehem. Bukan sebab tekak kering. Tetapi sebab aku tak tahu bagaimana patut aku menyapanya.
  Dia menoleh ke arah aku. Ketika itulah mata kami bertentangan. Mata yang dulunya aku harapkan supaya memandang diriku sedang memandang ke arah aku sekarang.
  "Hai!" Aku mengangkat tangan sambil menguntum senyum. Kekok sebenarnya nak berhadapan dengan dia. Sebab tak nak biar kantoi, senyumlah aku selebar-lebarnya asal tidak dicop sombong.
  "Lambatnya kau. Nasib baik aku tak kena culik. Awek lalu-lalang kat sini asyik jeling aku aje."
  "Sorry ler brader. Hehe..." Aku menyengih. Alahai. Lambat 10 minit pun dia membebel. Dia tak tahu aku lambat sebab intai dia dari jauh tadi. Asyik mengintai, tahu-tahu sahaja 10 minit dah berlalu. Nampak sangat penyakit 'stalker' aku belum sembuh sepenuhnya.
  "Bila masa aku abang kau? Dah. Jom!"
"Eh! Nak ke mana?" Yalah. Dia yang ajak jumpa. Aku tak pasti apa rancangan dia. Tetapi aku setuju juga untuk berjumpa dengan dia. Sekadar mencuba. Bukan selalu aku dapat keluar dengan lelaki.
  "Makan. Stress tunggu kau. Buat aku jadi lapar aje."
  "Sorry...sorry. Tapi kenapa kau tak pergi makan sementara tunggu aku tadi? Tak pun kita jumpa aje kat kedai makan."
  "Kalau aku pergi makan sendiri, buat apa aku ajak kau keluar? Dah. Jangan banyak cakap. Aku belanja."
Dia berjalan mendahului aku. Aku boleh bau wangian yang ada pada dia. Tak kuat mana baunya. Masih boleh aku yang alah dengan wangian bertahan.
  Dari belakang aku boleh nampak bahunya yang lebar, kakinya yang panjang serta gayanya berjalan. Berbezanya dia yang kini berbanding lima tahun yang lalu. Aku senyum.
  "Apa yang kau senyumkan?"
  "Eh! Siapa? Aku? Mana ada." Kantoi! Kalau dia dah nampak tu tak apalah aku nafikan. Sesiapa yang berada di tempat aku sekarang pun pasti akan menafikan. Tak sanggup menahan malu.
  "Hmm. Suka hati kau lah. Tapi janganlah jalan belakang aku. Kalau kena culik, aku juga dapat masalah."
  "Yalah. Baik, tuan muda. Saya menurut perintah." Aku berjalan menghampirinya lalu kami berjalan beriringan. Jarak di antara kami cuma beberapa inci sahaja. Ini pun dah dikira dekat sangat. Aku jadi berdebar-debar.
  "Parent kau tahu tak kau keluar dengan aku ni?"
  "Tahulah. Aku siap beritahu nama penuh kau lagi." Tipu! Kalau aku beritahu mak ayah aku, tak akan adanya aku di sebelah dia sekarang. Boleh jadi diikat di tiang masjid yalah. Kemudian gantung papan tanda di leher dengan tulisan 'Nikahi aku'. Jangan lupa tanda seru di hujung ayat.
  "Ingat lagi kau nama penuh aku ya. Jangan kau sabotaj tulis nama aku dalam sijil nikah sudah."
  "Tolonglah. Aku ada standard aku sendiri." Gila! Dia lupa ke yang aku pernah pendam rasa terhadap dia sebelum ni? Boleh lagi dia sebut aku letak nama dia dalam sijil nikah? Tak boleh! Tak boleh! Muka aku rasa panas semacam! Dia ni kan!
  "Oh...ye ke. Bukan aku ni lelaki ideal kau ke?"
  "Hello, mister. Itu berkurun punya cerita. Citarasa aku dah berubah. Maaflah mengecewakan." Tak boleh! Kenapa dia selamba sangat? Cara dia bercakap macam tiada sejarah hitam di antara kami. Tak! Mungkin aku seorang sahaja yang fikir kami ada sejarah hitam bersama. Bagi dia itu cuma perkara biasa ketika di awal remaja.
  "Okey juga kalau ada yang lebih baik daripada aku. Tak payah aku risaukan kau."
  "Terima kasihlah sebab risaukan aku." Apa maksud dia? Dia risaukan aku? Tak. Mungkin dia cakap saja-saja. Tetapi cara dia bercakap tu...apa perasaan sebenar dia? Gembira? Kenapa aku rasa macam ada maksud yang mendalam di sebalik apa yang dia cakapkan tu? Ah! Mungkin aku yang terlampau jauh berfikir.
  "Sini. Kita makan kat sini."
  Kami berhenti di hadapan sebuah kedai makan. Elok sahaja tempatnya terletak di selekoh simpang tiga. Memang strategik.
  "Okey."
  Kami melangkah masuk ke dalam kedai makan tersebut. Bersih. Hiasan dalamannya pun tidak melampau. Kelihatan potret dan lukisan warna-warni berbingkai tergantung di didnding. Nampak klasik dan artistik.
  "Kau pernah makan kat sini ke?" Sengaja aku bertanya. Dari tadi asyik dia sahaja yang mulakan perbualan. Biarlah giliran aku pula.
  "Pernahlah beberapa kali. Lepak dengan kawan-kawan. Boleh tahan juga masakannya?"
  "Kawan aje? Awek?" Klise punya soalan. Sesiapa pun mesti tertanya-tanya. Lelaki kacak dan bergaya macam dia mustahil tiada yang mendampingi. Aku yang cuma memendam rasa pun boleh bertahan bertahun apatah lagi teman wanitanya.
  "Kau."
  Sentap! Tolonglah jangan selamba sangat pak cik oi! Berapa kali kau nak serang jantung aku macam ni? Sedarlah sikit aku ni siapa, kau tu siapa. Kejap. Siapa kami? Kawan, bukan. Pasangan bercinta, pun bukan. Tak ke itu bermakna...kami berjumpa tanpa tahu apa hubungan kami? Aduhai. Kenapa aku rasa macam bodoh sahaja fikirkan semua ini?
  "Jangan salah faham. Maksud aku kau perempuan pertama yang aku ajak makan kat sini."
  "Hah! Tak kuasa aku nak salah faham. Aku cuma memahamkan apa yang kau cakapkan. Itu aje. Kau pun tahu, aku ni kadang-kadang lembap sikit." Lembap! Sekolah dahulu kelas aku yang pertama. Jadi kelas pertama ini pelajarnya lembap belaka ke semua? Apa yang aku mengarut ni! Kenapa aku gelabah tak tentu pasal? Ish!
  "Selamat datang ke kedai kami. Boleh saya ambil pesanan?" Datang pula seorang pelayan lelaki.
  "Saya pesan mi kerang goreng dengan milo ais. Kau?"
  "Erm...saya nak mi rojak dan teh O ais."
  Hmm. Jadi minuman kegemaran dia masih Milo Ais. Tak. Mungkin juga dia sengaja pesan Milo Ais. Alahai. Pasal minuman kegemaran dia pun aku nak sibuk. Biarlah dia nak minum apa sekalipun. Bukan hal aku. Minta ambil iktibar lagu yang Kaka dan Aliff nyanyikan tu.
  "Lepas ni kita nak ke mana?" Dia bertanya.
  "Ikut kaulah. Aku tak kisah ke mana pun."
  "Kau ni mesti tak pernah keluar dating kan."
  "Maksud kau?"
  "Yalah. Kalau orang yang pernah keluar dating mesti dah boleh fikir apa nak buat, nak pergi mana. Kau ni blurr blurr lagi."
  "Amboi...Sedap kau mengutuk aku. Kau nak cakap kau dah cukup asam garam bab dating ni ke?"
  "Maaf menunggu. Ni minuman yang dipesan." Datang lagi pelayan tadi dengan minuman yang kami pesan. Terhenti sekejap perbualan kami.
  "Terima kasih." Ucap aku sambil senyum. Pelayan itu turut membalas senyuman aku sebelum beredar.
  "Flirting nampak." Dia menyindir pula.
  "Orang senyum aje lah. Apa salahnya senyum. Dapat pahala tahu." Ish, dia ni! Tak cukup buat aku sakit jantung. Sekarang buat aku sakit kepala pula melayan ayat-ayat menyindir dia.
  Teh O Ais aku sedut menggunakan penyedut minuman yang telah disediakan. Lega tekak apabila dibasahi Teh O Ais. Makin terbuka luas selera aku untuk merasa Mi Rojak yang aku pesan. Sudah lama tidak makan Mi Rojak.
  "Kalau aku ajak pergi hotel, macam mana?"
  "Uhuk!" Aku tersedak. "Gila! Jangan main-mainlah." Kenapa! Kenapa! Kenapa dia tak sudah-sudah buat aku tak keruan begini?
  "Kalau aku tak main-main, takkan betul-betul pula. Atau kau memang nak pergi hotel dengan aku?"
  "Tak nak! Kau tak ajak pun, aku tak nak! Tak nak tahu!" Sungguh-sungguh aku menolak sambil buat tanda pangkah dengan tangan.
  "Ha ha ha ha..." Dia ketawa. Sejak kami mula berjumpa tadi, inilah kali pertamanya dia ketawa. Lama sungguh aku tidak melihat dan mendengar tawa itu. Gembiranya dia membuatkan aku ikut berasa gembira.
  "Ketawalah. Ketawa puas-puas. Daripada main-main macam tu." Aku tarik muncung pancang. Muka sahaja ketat. Tetapi hati berkibarkan jalur gemilang melihatnya ketawa.
  Tidak lama kemudian pelayan yang sama datang lagi bersama Mi Kerang Goreng dan Mi Rojak kami. Aku senyum lagi kepada pelayan tersebut. Dia menjeling ke arah aku. Menyindir dalam diam namanya. Memanglah 'Action speaks louder than words'. Aduhai. Kenapa aku tidak pernah nampak nakalnya dia ketika di sekolah dahulu?



p/s: terima kasih sebab baca sampai habis! Lepas ni sambung Bhg. 2 pula ya. hehe





Tinta Hati Yang Dingin

how it feels like to have crush on someone?
soalan tu muncul dalam fikiran aku.
bukan aku tak pernah ada crush.
bukan aku tak pernah merasakan cinta.
bukan aku tak pernah ada kekasih.
tapi aku lupa.
aku lupa bagaimana perasaannya.
aku masih ingat betapa aku cepat teruja
apabila bertentang mata dengan dia.
walaupun sekejap. walaupun sekilas.
aku masih ingat betapa tinggi harapannya aku
hendak mendampingi dia.
walaupun sekejap. walaupun sementara.
aku masih ingat betapa berdebarnya aku
apabila berselisih dengannya.
walaupun aku tahu segalanya telah berakhir.
tapi mengingati semua itu
hanya membuatkan nafasku sesak.
fikiranku buntu dan pandangan mataku seakan kelam.
seberapa banyak senyum dan tawa aku saat mencintainya,
yang aku dapat rasakan kini hanya rasa sakit.
aku sudah lupa...
aku lupa bagaimana perasaannya mecintai seseorang.
mungkinkah hati ini akan sembuh?
mungkinkah hati ini akan kembali hidup?
mungkinkah hati ini akan berupaya untuk mencintai lagi?
meskipun sukar,
dan adakalanya terasa tidak sabar,
aku masih menunggu perasaan itu
kembali menghuru harakan jiwaku.
tapi memikirkan hari itu tiba,
aku jadi takut.
kerana apa yang aku ingat tentang cinta cuma sakit.
hatiku jadi dingin tanpa aku sendiri sedar.








p/s: aku masih takut.










Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...