Lelaki Enigma

Assalamualaikum..
Image result for enigma images

Hello, peeps!
Haihh makin jarang Farahin buat post kan.
Tapi jangan risau I'll never quit blogging.
It's just life gets busier nowadyas.
Fuh Fuh! Tiup sikit habuk2 kat blog ni. Haha

So sekarang ni Farahin tengah sem break.
But still have event to attend.
Lepas seminggu beraya, balik semula ke ump ni.
Ada kursus sispa, apm. you know...baju biru tu. Haha

Dijadikan cerita kelas malam ni
melibatkan pengucapan awam atau omputihnye public speaking.
Kita orang diminta tulis sebuah tajuk di atas kertas
dan kertas tu digulung masuk dalam kotak cabutan.
Seorang pelajar akan cabut satu tajuk dan buat ucapan.

The thing is Farahin tak terfikir cabutan bertuah akan dilakukan.
Jadi Farahin sengaja tulis tajuk yang agak unik dan cheesy.
Ya. Tajuknya seperti tertera di atas. Lelaki Enigma.
Kesian kawan Farahin yang terpaksa ulas tajuk Farahin tu.
But she did great. Applause!

Lelaki Enigma. Apa yang kau orang fikir?
Ya. Seorang lelaki. Lagi?
Lelaki Enigma. Nama lain yang Farahin berikan
kepada seorang lelaki yang tercatit dalam sejarah.
Seorang lelaki British. Genius dan berpendidikan tinggi.
Sejarah meraikan sumbangan besarnya
ketika era Perang Dunia Kedua
di atas kejayaannya memecah kod tentera German
yang dicipta menggunakan satu mesin yang dipanggil Enigma.
Ya. Lelaki ini seorang saintis dan jurutera.
I mean, jurutera komputer.

His life was great ha?
But it got twisted selepas kejayaanya sempena Perang Dunia Kedua itu.
Selesai tugasnya, dia kembali kepada kehidupan biasa.
Seorang jurutera, pemikir dan pengkaji.
Lelaki ini tidak pernah alami kepayahan dunia sebenar.
Betapa gelap dan kejamnya dunia ini. Dia tidak tahu.
Sehinggalah dia bertemu dengan seorang lelaki muda di kelab malam.
Mereka jadi makin rapat. Dikatakan hubungan mereka agak initm.
Ya. Bahasa kasarnya gay.

Tetapi lelaki muda itu mengambil kesempatan
dengan mencuri jam tangan pemberian ayahnya yang paling dia sayang.
Lelaki Engima ini melaporkannya kepada polis.
Tapi tahu tak apa yang polis buat?
Instead of menyiasat lelaki muda itu,
Lelaki Enigma ini ditangkap di atas tuduhan
berkaitan dengan seksualitinya.

Pada ketika itu kerajaan British menyatakan
kalau gay atau seumpamanya tidak layak bekerja
dengan/untuk negara mereka.
Ingat kan dia telah membuat sumbangan besar kepada negaranya?
Atas sebab seksualitinya seorang gay dia diragui dan dicerugai.
Polis memberikannya dua hukuman. Pilih salah satu.
Sama ada dia mahu dipenjarakan sepanjang hayat?
Atau dia diberikan rawatan ubatan
yang akan mengubah fizikal dan perlakuannya?

Lelaki Enigma ini memilih pilihan yang kedua.
Kajian menyatakan ubat yang diambil akan memandulkannya.
Dadanya mungkin mula membesar. Fizikalnya. Perilakunya. Mentalnya
Bakal berubah sepenuhnya. Lebih feminin.
Pada ketika itu ubat ini tidak semoden sekarang.
Ubat itu masih dalam kajian dan Lelaki Enigma ini seakan subjeknya.

Psikiatri yang merawat Lelaki Enigma ini dan juga seorang kawan
merekodkan bahawa ada perubahan pada Lelaki Enigma.
Seorang yang genius, pemikir, pengkaji,
Lelaki Engima seakan hilang semua kebolehannya.
Dia jadi pengeluh, putus asa dan dia mula bercerita tentang mati.
Psikiatri yang merawatnya berpendapat
mungkin ia disebabkan ubat yang diambilnya.

Dan Lelaki Enigma ditemukan mati dirumahnya
dan didapati menggantung dirinya sendiri.
Sejarah merekodkan pada ketika itu
umurnya baru sahaja 41 tahun.

Farahin dapat tahu pasal Lelaki Engima ni
dari sebuah dokumentati yang berjudul 'The Codebreaker'.
Asalnya, Farahin menontonnya sebab ia berkaitan dengan tokoh komputer.
Tapi akhirnya Farahin rasa tercucuk dengan kisah Lelaki Enigma ini.
Ya. Farahin menangis. 

Pedulikan sama ada kisah ini sekadar rekaan barat
ataupun memang benar.
Yang pasti pelajari pengajarannya.
Bagi Farahin meletakkan isu seksualiti dan kerjaya
di dalam satu mangkuk memang tak relevan.
Serupa macam meletakkan kalau Melayu itu pastinya Islam.
Sedangkan ada sahaja yang bukan Melayu itu juga Islam.

Jadi itu sahaja post kali ini.
Kalau ada silap tu tegur dengan baik.
Farahin bukannya berilmu sangat.
I just wrote with my heart.
How and What I felt.
Kalau tahu, siapa Lelaki Engima ini? cer teka. Haha
Till then, bubye jumpa lagi =)











Bagimu lakhnat, baginya khianat.
Bagimu nikmat, baginya musibat.









Dewasa

Image result for sunrise

serasanya baru semalam
pagiku disapa satu rasa
sedang malamku dibuai rindu

seakannya baru sekejap
bahagia yang belum pernah ada
senyum yang menyimpan seribu kata
sedang hati bermadah lara

masanya tidak terhitung
namun angka usia kian dewasa
kisah dulu kisah lama
kisah kita di saat muda

kini dari jauh aku perhati
rentak hidupmu yang berinspirasi
langkahmu yang penuh berani
aku jadi iri

inilah lelaki
pernah dulu dia yang paling aku sayang
dan hari ini aku masih menjadi bayang
namun dengan hati yang matang













Salam Radaman ! Puasa taw jangan tak puasa =P













Peluang

Assalamualaikum..
Related image

Hello, peeps!
Lamanya lahai tak update blog kan. Miss me?
Well makin dewasa makin pemalas dia. Haha

Farahin nak heboh sikit pasal Farahin.
Farahin sensitif dengan attitude seseorang.
Tak kiralah attitude tu ditujukan kepada Farahin atau pun tidak.
Kenapa? Sebab Farahin sensitif dengan persekitaran Farahin.
Mostly everything.

So lately roommates bising2 sebab dapat tawaran belajar kat Indonesia.
Yet diowang tak nak pergi. Katanya mohon hari tu acah2 je.
Tapi parents asyik mendesak suruh pergi even diowang dah kata tak nak.

Kalau Farahin, tak kiralah orang nak tanya apa, nak kata apa,
kalau Farahin dah kata tak nak, memang tak nak. I have no more comment.
Tapi diowang masih lagi pening2. Katanya serba salah kecikkan hati parents.

Farahin tak tahu apa yang diowang fikirkan sampai pening2 berhari-hari macam ni.
Mungkin sebab Farahin anak tunggal. Mungkin sebab Farahin selalu keraskan hati.
Mungkin sebab Farahin selalu biarkan jiwa dan emosi ni bebas tak terkongkong.
Farahin tak biarkan diri keliru macam diowang.

Bagi Farahin, kalau parent push macam mana pun
even I know diowang macam tu sebab nak yang baik2 untuk Farahin,
if I said no, then NO.
Wut? Kita sebagai anak sibuk fikir nak banggakan mak ayah.
Tak nak beri mereka kecewa.
Tapi tahu ke kita nak banggakan mereka macam mana?

Let's make this situation the example.
Farahin dapat tawaran tu but tak nak pergi.
But parent asyik push supaya pergi.
Farahin jadi serba salah sebab takut kecewakan parent.
But fikir balik! Kalau Farahin memang 100% tak nak belajar sana
tapi Farahin pergi juga atas permintaan mak ayah.
Yes. Masa tu mereka senyum. Mereka bangga.
Later, how if Farahin memang tak survive kat sana?
Tak payah cerita pasal social life. Cerita pasal study je.
How if study Farahin terumbang-ambing macam kapal dekat tengah laut.
Satu demi satu gred merosot. Bukan sebab malas ke apa.
Tapi sebab niat tu dari awalnya tak betul
plus fikiran dan emosi yang terganggu.
That time bila parent tahu mesti diowang salahkan diri diowang pulak.
Mungkin tak patut diowang push Farahin supaya pergi.

Apa yang Farahin nak sampaikan,
just because diowang parent dan lebih tua
tak semestinya kita kena iyakan semua yang diowang kata.
Parent pun manusia. Manusia ada silapnya. Ada tamaknya.
Katakan, ada seorang anak ni kerjanya kutip sampah tiap2 hari
tapi masih mampu solat dan makan dalam keadaan yang bersih
malah lebih kerap ucapkan Alhamdulillah sambil senyum
daripada mengeluhkan nasib sendiri. Korang rasa mak ayah diowang kecewa ke?
Kalau Farahin lah mak kepada anak ni, Farahin bangga.
Setidaknya dia tidak menyusahkan hidup orang.
Tidak lakukan perkara yang bukan2.
Malah dia lebih tahu bersyukur dan positif dengan kehidupan sendiri.

Ya. Kita seorang anak. Kita ada tanggungjawab terhadap ibu bapa kita.
Ya. Kita seorang pelajar. Kita ada tanggungjawab kita sebagai pelajar.
Tapi jangan nafikan, kita adalah kita.
Kita ada tanggungjawab terhadap diri kita.
Buat apa yang kita suka. Yakin dengan apa yang kita pilih.
Yakin yang Allah akan jaga dan lindungi kita.
Dunia ni sementara. Lakukan segala apa yang mampu selagi hari ini masih ada.

Ibu bapa pun jangan terlalu push anak2.
Jangan sebab dia anak, kita ambil kesempatan
dengan emosi dan perasaannya.
Typical mentaliti selalu kata anak tunggal dimanjakan.
No. Tak semestinya.
Parent Farahin tak pernah sebut pasal ni
tapi Farahin belajar dari diowang sejak Farahin kecik.
Susah senang biar kita tanggung. Jangan susahkan orang.
Bangga dengan diri sendiri bila kita boleh uruskan hidup sendiri.
Tak kiralah susah atau senang.

I know something and I saw something.
Ayah dah bayar habis rumah kenderaan semua.
Yang tinggal cuma sara hidup seharian dan belanja Farahin.
Dari sini Farahin dapat agak.
Hint dia, "esok kalau Farahin dah bekerja,
Farahin cuma perlu tanggung susah senang hidup sendiri.
Rumah ayah dah habis bayar. Kereta motosikal tu nak pakai, pakailah.
Ayah dah habis bayar. Nak terbang ke tergolek ke Farahin tanggung sendiri.
Mak ayah tak minta apa2. Asal jaga nama sendiri, keluarga, agama dan bangsa."

Jadi apa yang buatkan parent kita bangga
tak semestinya belajar tinggi, kerja hebat, rumah besar dan sebagainya.
Yang pasti kita boleh tanggung hidup sendiri.
Banyakkan berusaha daripada mengeluh.
Actually apa pun yang kita buat parent memang selalu risau.
Memang tak boleh nak buat apa. Huhu
Yang penting tunjukkan kat mereka yang kita kuat. Buktikan.
Tak kiralah apa pun yang kita buat.
Jangan cengeng. Jangan terlalu manjakan diri.

Farahin ingat lagi masa awal mohon UPU dulu,
Mak minta jangan belajar jauh2.
Farahin tahu mak risau kalau Farahin jauh2. Farahin faham.
Tapi Farahin tetap balas macam ni,
"Farahin tak kisah pun belajar kat mana." I smiled.
Jangan cengeng. Jangan biasakan diri dimanjakan.
Hati parent memang selalu tak tenang
sebab diowang selalu nampak kita masih kecik dan budak2.
Jadi jangan tambahkan lagi rasa tak tenang tu.
Kena kuat dan positif. Tunjukkan at least kita dah tak jatuh bila berjalan.
Kita tak nangis bila terluka. Tunjukkan apa yang dah diowang ajarkan
pada kita pasal hidup selama ni.










Life has Choices, Change and Chance.
Make your choice and do the change so that chance is created.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...