JERITAN


Assalamualaikum...

Saya ingin bertanya kepada anda. Bolehkah anda tidur dalam keadaan anda sedang dihantui ngilaian hantu? Pada siapa yang boleh itu memang Superbbbb lah. Tetapi bukan itu yang saya hendak ceritakan. Saya hendak bercerita tentang JERiTAN sebuah makhluk. Tidak perlulah meremang sangat ... makhluk itu kucing saja. Huhu...

Saya tidak berpuas hati dengan jiran sebelah rumah saya ini. Hendak katakan bujang, sudah berkahwin. Hendak katakan tiada pasangan, sudah beisteri dan berusami. Hendak katakan buta cinta, kasih dan sayang, sudah ada anak lelaki. Anehnya, sifat mereka macam masih tidak kenal apa itu sayang, cinta dan kasih. Mereka beli seekor kucing dan membelanya. Sesungguhnya 'Bela' (pelihara) dan 'Bela' (menyebelahi) itu berbeza. Patutkah mereka membela kucing yang dibeli dengan  harga yang mahal tersebut di dalam sangkar sepanjang hari? Membiarkannnya kedinginan di luar? Terdedah kepada embun malam dan pagi? Dibiarkan mengiau nyaring siang dan malam? Katanya sayang. Sayangkah itu? Semalam, seekor daripada kucing mereka bernama Milo mati akibat jangkitan kuman daripada gigitan kucing lain. Ini merupakan kali ke-2 mereka kehilangan kucing. Yang pertama, Boboy dicuri orang. Sejak Boboy dicuri itulah, mereka mengamalkan budaya mengurung kucing sepanjang hari. Adakalanya, kucing ini juga dilepaskan tetapi itu terlalu jarang sekali. Jangan katakan seminggu sekali pun tidak pernah. Saya kasihan melihat kucing yang dikurung itu. Hendak kata tidak makan, cukup. Hendak kata tidak minum, minum. Yang tidak ada itu hanyalah kebebasan. Tambahan, kucing itu sudah dewasa. Mungkin saya tidak patut kata begini. Tetapi hati saya perit mengatakan, tindakan mereka KEJAM ! Saya benci penyeksaan terhadap haiwan tanpa alasan yang munasabah !!

Kucing itu pernah masuk ke dalam rumah saya sebab dia takut dengan tuannya. Dia masuk ke rumah saya dengan tingkah lakunya yang aneh dan menakutkan. Dia mengiau seperti kucing diajak beradu dan matanya terbuka luas seolah kemarahan. Saya cuba mendekatinya untuk menenangkannya. Tetapi lagaknya seakan akan bertindak agresif. Saya takut dan hanya memerhatikan matanya yang biru. Matanya penuh dengan kemarahan dan kebencian. Jantung saya berdegup kencang sewaktu merenung matanya. Hati saya berkata, betapa kasihannya dia! Akhirnya, tuannya dapat mengambilnya dan membawanya keluar dari rumah saya. Saya pula seakan baru terima sebuah tamparan daripada herdik dan sumpahan. Saya beralih ke rak yang berada di dapur. Duduk memeluk lutut dan menangis. Ngiauan kucing itu masih terdengar nyaring di telinga saya. Renung matanya yang penuh kemarahan itu sangat menggerunkan. Mungkin memang ada yang akan mengatakan kalau ini semua sekadar khayalan saya. Tetapi saya percaya, jiwa saya, hati saya, memang berhubung kepada haiwan. Terutamanya kucing.

Kalau ular itu tiada bisanya, saya berani menghampiri dan memegangnya.
Begitu juga lipan.
Kalau buaya itu sifatnya tidak agresif dan karnivor, bagi saya mereka sama sahaja seperti cicak.

Belum tiba masanya untuk saya mendekati mereka-mereka yang liar ini. Tetapi hari itu akan tiba juga nanti. Insyaallah... : )



No comments :