Novel Pendek: Kita Punya Date (Bhg. 3)

Posted by | On | | 0 Comments
Assalamualaikum...


MERAH. Biru. Hitam. Mata aku berpinar. Tidak tahu hendak pilih yang mana. Aku paling gemarkan warna merah. Biru juga warna kegemaran aku. Hitam paling menarik bagi aku. Aku jadi rambang mata.
"Ambillah warna hitam. Sesuai dengan warna apa-apa pun." Dia mencadangkan.
  "Hmm. Cuba kau tengok aku ni. Kasut aku, hitam. Seluar, hitam. Jam, hitam. Kau tak rasa ke aku ni terlebih sinonim dengan hitam?"
  "Kalau biru?"
"Ermm...berbanding biru, aku rasa merah lagi menarik."
  "Kalau macam tu pilihlah merah."
  Aku berfikir lagi. Inilah masalah aku. Aku tak pandang jenama. Yang penting kualiti. Warna sudah tentu. Sebab warna membangkitkan emosi dan semangat. Itu pun penting.
  "Kalau biru?" Aku tanyakan soalan yang sama yang dia tanyakan kepada aku tadi. Dia menggeleng.
"Biru satu undi. Merah dua undi. Merah menang. Jadi pilih merah."
"Hah? Undi apa pula ni?"
  "Yalah. Kau undi untuk merah dan biru. Aku undi untuk merah. Jadi merah ada dua undi. Merah menang."
Aku menjongketkan sebelah kening. Macam itu pun ada? Dia buat undi pula macam pilihanraya. Tetapi membantu juga. Aku pilih merah. Merah!
  "Saya ambil yang merah ya." Kata aku kepada tuan kedai.
  "Ni first time kau beli headphone ke?" Tanya dia.
"Taklah. Ni yang keempat kalau aku tak silap."
  "Maknanya kau dah ada empat pasanglah ni. Kau ni headphone maniac apa."
"Bolehlah juga. Tapi yang tiga tu semuanya patah. He he he." Aku menyengih.
"Miss. Semuanya lapan belas ringgit." Kata tuan kedai setelah headphone yang aku pilih siap dibungkus.
  "Nah! Saya beli ya." Aku serahkan sejumlah wang kepada tuan kedai tersebut. "Thank you, miss. Datang lagi."
"Sama-sama." Ucap aku sambil senyum sebelum kami keluar dari kedai.
  "Hmm. Sekarang aku jadi tertanya-tanya standard lelaki ideal kau. Boleh beritahu aku?"
"Kenapa nak tahu?" Kenapa muncul balik topik lelaki ideal ni?
  "Yalah. Mula-mula waiter. Lepas tu mamat shopping mall. Baru tadi tauke cina pula. Flirting aje kau ni kan."
  "Ish, kau ni! Tak habis-habis mengata aku flirting. Senyum. Aku senyum aje lah." Aku tekankan perkataan 'senyum' itu sungguh-sungguh.
  "Hmm. Kalau macam tu beritahulah aku. Standard lelaki ideal kau."
  "Ish! Tak payah sibuklah." Aku mempercepatkan langkah. Ish! Susahnya hendak mengelak soalan dia ni. Dia pula asyik mendesak aku.
"Oi!" Dia mengejar langkah aku. "Come on lah. Mana tahu aku boleh recommend sesiapa nanti." Dia masih mendesak.
  "Hahh." Aku mengeluh. Memang sudah tidak dapat mengelak lagi. "Standard lelaki ideal aku...macam kau." Nah! "Tapi bukan kau. Okey. Puas hati." Ambil tu! Asyik kenakan aku sahaja. Sekarang giliran aku pula kenakan kau. Rasakan. Ternganga kan.
"Kalau macam tu, pilihlah aku." Langkah aku terhenti. Apa dia kata? Apa maksud dia? Aku menoleh ke arahnya. "Couple dengan aku. Amacam?" Cis! Aku terkena balik. Kenapa dengan dia! Senang-senang aje ajak orang couple. Tak lawak!
  "Aku reject!" Aku pijak kaki kirinya sekuat-kuatnya. Sakit? Aku tak peduli. Aku yang sakit jantung dan kepala melayan dia, dia tak tahu.
  "Aduh..." panjang muncungnya mengaduh. "Fine! Aku pun tak nak girlfriend ganas macam kau. Silap-silap tak sempat naik pelamin aku." Bebelnya dalam menahan sakit.
  "Eloklah tu. Aku pun tak rasa nak jadikan kau boyfriend aku. Buat tinggi tekanan darah aku aje." Tak! Siapa tak sudi jadi teman wanita kepada pemuda kacak macam dia? Bergaya lagi. Tetapi kalau kau sudi sekalipun, belum tentu layak. Lelaki seperti dia pastinya mempunyai citarasa yang tinggi dan tersendiri. Ya. Aku dan dia bagai langit dan bumi. Jarak di antara kami tidak akan pernah berubah.







READ MORE>>

Novel Pendek: Kita Punya Date (Bhg. 2)

Posted by | On | | 0 Comments
Assalamualaikum...

Bhg.1 | Bhg.2 | Bhg.3 | Bhg.4 | Bhg.5 | Bhg.6

SEMUA berkilau. Bersinar-sinar seperti bintang. Aku yang rabun terpaksa menahan silau. Jarang sekali aku bersinggah ke kedai aksesori. Malah aku sendiri tidak pernah menghias diri dengan aksesori seperti cincin, gelang dan rantai. Tetapi memandang aku telah diheret ke sini, memang tiada harapan untuk mengelak lagi.
"Kau nak beli aksesori ke?" Aku bertanya kepadanya.
Dia mengangguk lalu menoleh ke arah aku. Entah kali yang ke berapa aku bertentang mata dengannya dan aku masih terpanah. Kenapa aku tidak pernah berani melihat ke dalam mata itu dahulu?
"Kau tak ada aksesori yang kau nak ke? Aku tengok kau ni kosong aje."
"Nak buat macam mana. Dah miskin. Lagipun aku ni bukan hadap sangat aksesori ni. Rimas."
"Habis, cincin tu?" Dia memandang ke arah cincin besi yang tersarung di jari manis aku.
"Oh! Ni merchandise. Ada nama group yang aku minat kat cincin ni. Tu yang aku beli. Peliknya selesa pula aku pakai cincin ni. Padahal aku tak pernah pakai cincin pun." Kata aku sambil bermain-main dengan cincin tersebut.
  "Kalau macam tu, aku belikan kau cincin."
  "Eh! Buat apa?"
  "Saja. Aku memang nak belikan kau aksesori sebab kau nampak kosong sangat. Kalau pakai aksesori kan nampak macam perempuan."
  "Habis, sekarang ni aku macam apa?"
  Dia senyum. Aku tak pasti apa maksudnya. Tetapi aku tidak rasa idea dia hendak belikan aku cincin sesuatu yang baik. Bukan aku hendak bersangka buruk dengan niat baiknya. Tetapi bukan ke perkara seperti itu hanya dilakukan bagi pasangan yang bercinta. Kami ni tiada sebarang hubungan pun. Hanya sebab dia ajak berjumpa. Maka kami bersama.
"Macam mana kalau aku belikan kau cincin besi macam tu dan minta orang kedai ni ukirkan sesuatu kat atas cincin tu." Pandai-pandai sahaja dia membuka cadangan.
"Jangan mengarutlah. Aku tak nak." Nak! Aku nak! Tetapi siapalah kami untuk berbuat demikian. Kalau buat semua itu tanpa sebab atau alasan yang wajar, tiada maknanya. Jadi tidak perlulah buat sesuatu yang tidak bermakna begitu.
  "Encik nak ukir apa ya pada cincin ni?"
  Eh! Bila masa dia dah ke sana? Cincin? Dia dah pilih cincin? Kenapa degil sangat dia ni! Kenapa nak buat benda tak bermanfaat macam ni! Ish, dia ni!
  "Ukirkan tarikh hari ni. Agak-agak saya boleh ambil hari ni ke?"
"Tak! Kejap. Kau buat apa ni? Kan aku kata tak nak."
"So? Ni aku punyalah." Dia sarungkan cincin besi ke jari manisnya. "Takkanlah. Kau ingat aku serius ke nak belikan kau cincin. Dah kau kata tak nak, takkan aku nak paksa."
  "Huh! Suka hati kau lah. Aku tunggu kat luar." Tak guna! Aku terkena lagi. Tak sudah-sudah buat jantung dan kepala aku sakit. Makin lama aku dengan dia, makin tebal muka aku sebab terpaksa menahan malu sendiri.
"Hai." Seorang pemuda tidak dikenali menyapa aku. "Macam pernah nampaklah. Kita pernah jumpa ke?" Ayat basi! Malas nak layan. "Boleh minta..."
  "Awak buat apa seorang-seorang kat sini? Puas saya cari. Buat saya risau aje." Dia datang menghampiri aku.
  "Ops! Sorry, brader." Pemuda itu terus beredar.
  "Nakalnya awek aku ni. Tak cukup waiter. Mamat shopping mall pun nak juga."
"Hah! Kau merepek apa ni. Lagi satu, bila masa aku awek kau?" Siapa yang nakal? Siapa yang risau? Dia yang nakal. Dia yang buat aku risau. Kalau berterusan begini, aku tak tahu apa lagi akan jadi.
"Dulu kau kan awek aku."
Dulu. Mudahnya dia kata 'dulu' seolah-olah tiada apa-apa yang besar berlaku dahulu. Memang dia tidak terkesan langsung ke dengan apa yang pernah berlaku? Dia nampak tenang dan selamba. Berbanding aku yang asyik cemas tak tentu pasal.
"Macam mana dengan cincin kau tu?" Aku cuba membuka topik baru.
"Ni! Jangan jealous. Kau yang tak nak." Dia menayangkan cincin besi berukirkan 23.01.16 yang tersarung di jari manisnya. Lelaki pakai cincin. Hmm.
"Nak pergi mana pula lepas ni?"
  "Tengok wayang nak."
Aku tegakkan ibu jari. Pergilah ke mana pun. Buatlah apa pun. Walaupun hati aku tak tenang. Sekalipun jantung dan kepala aku sakit. Aku masih mahu bersama dia. Berjalan seiring dengannya. Biarlah untuk kali ini sahaja.

***

"ADUH!" Dia mengaduh apabila aku menendang kaki kirinya. Padan muka. Ajak aku tengok wayang, dia pula bertengkur tak ingat dunia. Membazir aku keluar duit niat baik belanja tiket, bertih jagung, minuman semua. Dia pula buat air liur basi sepanjang filem ditayangkan.
  "Sedap tidur tadi. Nasib baik tak basah bangku tu." Aku memerli.
"Sorry. Bangku tu empuk sangat. Buat aku tertidur." Pandai dia menjawab.
"Yalah. Bangku tu empuk. Nasib baik tak kau aku hempuk."
"Hebat kau berpantun." Dia memerli.
  "Ambil ni!" Aku tendang lagi. Kaki yang sama.
  "Aduh! Sorry...sorry. Janganlah dera aku. Macam mana lah bakal suami kau nanti." Dia menggeleng-gelengkan kepalanya. "Aku nak pergi tandas sekejap."
Aku membiarkannya pergi. Sementara aku mencari tempat duduk di bangku kosong yang berada di hadapan pasaraya Parkson. Sedang aku menunggu, telefon bimbit aku berdering.
"Hello."
"Kau kat mana, beb?" Kedengaran Riza di hujung talian.
  "Kan aku dah beritahu semalam. Aku jumpa dia hari ni."
"Jadi kau memang betul-betul jumpa dengan dialah ni?"
  "Yalah."
  "Kau dah gila! Kau tak ingat ke apa pernah jadi dulu?"
  "Aku ingat. Kalau tua nanti aku tak nyanyuk, sampai mati aku ingat. Tak payahlah overreact sangat."
  "Dah tu, kenapa kau jumpa juga dengan dia?"
"Kenapa? Apa salahnya?"
"Apa salahnya kau tanya aku. Hello, miss. Dia tu ex kau tahu."
"So?"
"Ish! Susahlah cakap dengan kau ni. Ikut kaulah. Asalkan bahagia. Bye." Talian diputuskan.
  Eh! Riza ni sentap semacam apahal? Memangnya kenapa aku keluar dengan bekas teman lelaki aku? Apa salahnya? Ya. Sesiapapun pasti mahu berfikir sedemikian. Itulah yang aku fikirkan apabila dia mengajak kami untuk berjumpa. Hanya sebab aku tidak ada jawapan kepada soalan itu aku terima sahaja.
Padahal hakikatnya aku sendiri takut untuk berhadapan dengannya. Bagaimana harus aku berhadapan dengannya? Bagaimana jika aku tidak dapat mengawal perasaan aku? Bagaimana pula dengan dia? Setakat ini, aku tidak menyesal kerana setuju untuk keluar dengannnya. Aku tak rasa keluar dengan bekas teman lelaki seteruk yang disangkakan.
"Nak balik dah ke?" Dia muncul dengan tiba-tiba.
  "Hah? Err...kau nak balik ke?" Aku belum nak balik. Kenapa aku tak jawab macam tu sahaja. Aku tak nak dia pergi. Tetapi aku bertanyakan soalan pula. Kenapa aku tak berterus-terang sahaja?
"Belum lagi." Dia duduk di sebelah aku. "Aku nampak kau bercakap kat telefon tadi. Ingat parent dah suruh balik."
"Ha ha ha ha..." Aku ketawa. Kekok sahaja bunyinya. "Baru pukul 3.00 petang. Perintah berkurung aku pukul 10.00 malam. Awal sikit daripada cinderella."
"Hmm. Kiranya aku ni Prince Charming lah." Dia bangun lalu melutut di hadapan aku dengan sebelah tangan di dada. Orang ramai mula memandang ke arah kami. "Shall we dance?"
"Gila! Orang pandanglah." Aku bangun dari tempat duduk aku lalu beredar. Prince Charming wak lu. Aku rasa lebih macam ahli sihir aje. Tak habis-habis buat aku terkedu. Sentap tak tentu pasal. Keras semacam dah rasanya badan aku ni.



p/s: Terima kasih sebab teruskan membaca! ^^





READ MORE>>

ELFollowers

just because i'm a mental illness patient, doesn't mean i'm less human. -06/11/2019-