MENANTI JIWA

Bersilih ganti malam dan siang...
Semakin hari semakin rindu...
Entah kenapa bertambah rindu?
Semakin lama terlalu rindu...
Bagaikan ada yang sedang menunggu...
Namun itulah rahsia waktu.
(Jumaat,Sabtu,Ahad,3 hari tu
 entah kenapa saya rindu awak
sangat-sangat.)

Setibanya waktu..
Di pagi dingin yang sepi
Menghelahkan rindu yang sunyi
Apakah hari ini hari yang dinanti?
Inginku curi rahsia waktu hari ini
Apakah yang akan terjadi?
(Terlalu rindukan awak akhir-akhir ni.
 Ada apa-apa akan terjadi ke?)

Mendongak ke langit mendung kebiruan
Hari baru saja bermula...
Namun waktu telah mendahului
Terlihat mesranya berkasihan sepasangan
Bagaikan bahagia melemparkan duka
Terbit saja mentari...
Hariku telah berakhir...
(Pagi-pagi lagi dah nampak awak dgn dia.
 Bahagianya kalian.)

Jatuh aku berputih mata...
Tulang putih juga sedang merapuh
Warana bahagia dan duka juga melusuh
Tak utuh rasanya hati...
Dirempuh jiwa hilang pergi...
(Saya jadi hampa sangat-sangat.
  Rasa macam diri ini terlalu kecil.)

Sejak itu malam suram menyeram
Siang pula terik menguit hati yang kering
Meraung perih dek senja menerjah
Laut merah diwarnai darah duka
Kering hati dahaga cinta
Kehausan jiwa yang entah hilang ke mana...
(Sejak itu,saya rasa macam dah hilang jiwa.
  Tak rasa sedih mahupun suka.
  Tak rasa apa-apa.)

Kini tidak lagi menanti hari...
Tiada nikmatnya lagi warnanya pelangi
Kerna jiwa telah pergi meninggalkan hati
Kosong tanpa inti...
Hingga ke hari ini...
Ternanti-nanti Si Hati
kembalinya jiwa yang pergi...
(Madah dan kias saya hilang
 serta-merta.)

Ke mana harus mencari?
Perginya jiwa bersama nadi
Seakan tiada lagi nyawanya hati
Terhenti...Termati sendiri...
Hilang segala rasa...
Manis..Pahit...Tawar juga tak terasa
Kerana jiwa masih ada di luar sana.
(Hati saya jadi bisu.Tak berbisik lagi.)

Cinta yang bahagia..
Yang mencemarkan waktu dengan duka
Juga sudah tiada...
Lenyap bersama jiwa...
Berserta kias dan madah...
hilang semuanya.
(Cinta saya pada awak tak seperti dulu.
  Kejap bahagia kejap duka.
  Kini saya tak rasa kedua-duanya.)

Sedih tidak lagi mengukir senyuman sinis
Bahagia tidak lagi menyebak
Tiada apa rasanya hati ini...
Sejak peristiwa 'hari yang dinanti'...
Saat berakhirnya hari sebaik saja
'terbitnya mentari'...
Lalu jiwa pergi meninggalkan hati.
(Kosong.Jiwa saya hilang.
 Saya tak rasa apa-apa.)

Kini diri tak ubah bak boneka
Memiliki hati yang mati
Tak berbisik lagi...
Tak berbunyi lagi...
Meskipun nada sunyi mahupun sepu
Kerana jiwa masih belum kembali.
(Kenapa begini?Sampai bila harus begini??)

19/9/11 terkesan dalam di sini...
Menikam hati sehingga jiwaku pergi.


"Saya tulis puisi ni pun dengan hati yang kosong.
  Ayat yang saya guna,macam pelik.Teruknya!
 Ke mana 'JIWA' saya?!!Bila ia akan kembali?!!!"

No comments :