Segmen: Jom Puasa Sunat Rejab

Posted by | On | | 0 Comments



Fuyoooh~!! Farahin buat segmenlah~ Wuuuuu~
Hahaha...
Nothinglah. Saja je bagi tajuk bermula dengan segmen.

Esok dah 1st Rejab right?
Jom puasa sunat sambil bayar puasa.
Dua kali seminggu pun ok.
Isnin dan Khamis.
Farahin kena bayar 7 hari.
Anda?
Tak maw tangguh-tangguh taw~
Huhuhu...





Selamat Datang Rejab!!
Lagi dua 2 bulan nak puasa Ramadhan.
Sekejap je kan...
Masa semakin pantas, hidup semakin pendek.
Hipotesis kehidupan tuh!
Acececeyh~~ mentang-2 lah budak Bio.
Kikikiki...I Love Bio!
Even menyusahkan sebab kena menghafal,
tapi BEST sangat dapat kenal 'kawan-kawan' baru
like Mitosis, Mieosis, Chromosome, etc.
Huhu..

So, anyone nak join Segmen: Jom Puasa Sunat Rejab ? Hee~

Syaratnya :
1) Niat puasa sunat puasa Rejab
Sahaja aku berpuasa sunat bulan Rejab pada hari ini kerana Allah Taala.
Bahasa Melayu pun boleh! Jangan risau. Allah s.w.t. itu Maha Bijaksan!
2) Suci daripada hadas besar
3) Ikhlas
4) Jangan tahan perut je. Mulut juga.
Hehee...
5)Beragama Islam.


Hadiah:
1) Berat badan turun! yeahhh~
2) Puasa 1 hari - Seperti berpuasa 40 tahun dan mendapat keredhaan Allah serta syurga tertinggi. 

3) Puasa 2 hari - mendapat kemuliaan besar daripada Allah dan dilipatgandakan pahalanya. 

4) Puasa 3 hari - dijauhkan dugaan dunia oleh Allah, dijadikan sebuah parit panjang yang menghalangnya ke neraka, 

5) Puasa 4 hari - diselamatkan daripada siksaan akhirat kelak serta fitnah Dajjal. 

6)Puasa 5 hari - aman dari azab kubur. 

7) Puasa 6 hari - dibangkitkan dari kubur dengan muka bercahaya. 
8) Puasa 7 hari - Allah mengunci 7 pintu neraka jahannam baginya. 
9) Puasa 8 hari - Allah membuka 8 pintu syurga baginya. 
10) Puasa 9 hari - keluar dari kuburnya lalu menyeru "Laailahaillallah" dan tidak ditolak dia dari memasuki syurga. 
11) Puasa 10 hari - Allah memperkenankan semua permintaan dan hajatnya, dijadikan hamparan perhentian di titian Siratul Mustaqim setiap satu batu dan dijadikan 2 sayap untuk terbang seperti kilat di titian Siratul Mustaqim. 
12) Puasa 13 hari - Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 3,000 tahun. 
13) Puasa 14 hari - Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 10,000 tahun. 
14) Puasa 15 hari - Allah mengampunkan semua dosanya yang lalu di samping menggantikan amalan kejahatan dengan amalan kebaikan. Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 100,000 tahun. 
15) Puasa 16 hari - dapat melihat wajah Allah di dalam syurga dan orang pertama menziarahi Allah di dalam syurga. 
16) Puasa 19 hari - Dibina sebuah mahligai di hadapan mahligai Nabi Allah Ibrahim dan Nabi Allah Adam. 
17) Puasa 20 hari - Allah mengampunkan segala dosanya yang lalu, dan melakukan amalan baik dengan baki umurnya.

Want more? klik SINI



READ MORE>>

Ilmu

Posted by | On | | 2 Comments


Via : Nurul Hazwani bt. Mohd Hamzah


 Suatu  hari  Nabi  Muhammad  s.a.w.  bertemu  dua  kumpulan   muslimin . Satu  kumpulan  sedang beribadah   sambil  bermohon  dan  berdoa  kepada  Allah s.w.t. , manakala  satu  kumpulan  lagi  sedang mengadakan  majlis  ilmu . Kedua-duanya  baik , tetapi  Nabi  memilih  yang  terlebih  baik .

      Nabi  s.a.w.  memilih  majlis  ilmu  yang  sedang  berlangsung . Baginda  duduk  bersama-sama  kumpulan kaum  Muslimin  yang  hadir  dalam  majlis  tersebut . Walaupun  Baginda  seorang  Nabi  dan  orang  yang  alim  serta  paling   berilmu  di  kalangan  sekalian  manusia , Nabi  tetap  cinta  kepada  ilmu  pengetahuan .
      Malah  pada  bulan  Ramadan , Nabi  s.a.w.  akan  bertadarus  al-Quran  dengan  Malaikat  Jibril  a.s.  Nabi   membaca   dan  Malaikat  Jibril  a.s.  mendengar  sambil  menyemak  bacaan  Nabi . Ia  juga termasuk  dalam  proses  belajar .

     Nabi  s.a.w.  bersabda , Ilmu  itu  merupakan  khazanah  ( perbendaharaan ) . Anak  kuncinya  ialah  bertanya . Kerana  itu  bertanyalah  kamu , kerana  dengan  bertanya  itu  akan  diberikan  ganjaran  empat  golongan . ( Iaitu ) orang  yang  bertanya , orang  yang  mengajar , orang  yang  mendengar  dan  orang  yang  mencintainya ."  ( Riwayat  Abu  Na'im  daripada  Sayidina  Ali )
Hadith :
Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.


Riwayat al-Bazzar



Huraian

 
Pengajaran hadis:


i) Ilmu menduduki darjat yang tinggi di sisi manusia dan juga di sisi Allah S.W.T. Orang yang berilmu akan dimuliakan oleh penduduk langit dan bumi sebaliknya bagi orang yang tidak berilmu. Oleh itu setiap mukmin hendaklah berusaha mempertingkatkan kemajuan dirinya sama ada :
a) Menjadikan dirinya orang alim (berilmu) yang mengajarkan ilmunya kepada orang lain
b) Menjadi orang yang belajar (menuntut ilmu)
c) Mendengar atau mengikuti majlis-majlis ilmu.
d) Menghormati atau mencintai salah satu atau ketiga-tiga golongan di atas dengan menurut jejak langkah mereka.
 

ii) Dengan adanya sifat-sifat yang disebutkan di atas maka kehidupan seseorang itu akan sentiasa terjamin untuk mendapat keselamatan dan kebahagiaan jasmani atau rohani kerana ia sentiasa berada dalam jagaan ilmu pengetahuan yang memimpinnya ke jalan yang benar dan memberinya kesedaran untuk memilih antara yang baik dan yang buruk.
 
iii) Manakala mereka yang tidak termasuk dalam golongan tersebut atau yang dipanggil masyarakat sebagai ‘bodoh sombong’ maka mereka adalah golongan yang bakal mendapat kebinasaan kerana mereka tidak ada pimpinan yang dengannya dapat memandu kepada kebaikan melainkan hidup terumbang ambing dan tenggelam dalam kesesatan. 
Kelebihan Ilmu:

      Untuk mengetahui apa yang ditawarkan untuk penuntut ilmu, sangat elok kita merujuk terus kepada ayat-ayat Allah dan hadith-hadith Nabi S.A.W berkaitan dengannya.

  1. Ilmu suatu nikmat dan kelebihan daripada Allah
   Firman Allah S.W.T:
 "…..dan Dia telah menurunkan ke atas kamu al-Kitab dan al-Hikmah (kebijaksanaan/as-sunnah), seterusnya Dia mengajar kamu apa yang kamu belum ketahui, dan kelebihan yang Allah berikan kepadamu adalah besar sekali". (an-Nisa':113)

  1. Orang berilmu diiringkan dengan para malaikat
   Firman Allah S.W.T:
  "Allah taala telah bersaksi bahawasanya tiada Tuhan selain daripada-Nya, demikian juga para malaikat-Nya serta orang-orang yang berilmu, berdiri dengan keadilan". (Ali 'Imran:18)

  1. Ilmu mengangkat darjat pemiliknya
   Firman Allah S.W.T:
 "Allah mengangkat orang-orang yang beriman di kalangan kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa darjat". (al-Mujadilah:11)

Firman-Nya lagi:
 "adakah sama di antara orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui?" (az-Zumar:9)

  1. Ilmu asas takut kepada Allah
Firman Allah:
"Bahawasanya orang yang takut kepada Allah ialah adalah dari kalangan hamba-Nya yang berilmu". (Fatir:28)

  1. Ilmu kunci ke syurga
Sabda Rasulullah S.A.W:
 "Barangsiapa yang berjalan bagi mendapatkan ilmu, nescaya akan dipermudahkan oleh Allah jalan menuju ke syurga". (H.R Abu Daud dan Ibn Majah, hadis hasan)

  1. Ilmu menyambung kebaikan amalan
Sabda Rasul S.A.W:
"Jika mati anak Adam, terputuslah amalannya melainkan tiga perkara: sedekah jariah, ilmu yang dimanafaatkan dan anak yang soleh yang mendoakannya". (H.R Muslim)

   Janganlah kamu meninggalkan majlis ilmu, walaupun kamu tidak berjaya meninggalkan maksiat, kerana jika seseorang meninggalkan majlis ilmu selama 3 hari,maka hatinya akan sakit, dan jika dia terus menerus meninggalkannya maka akhirnya hatinya menjadi mati,maka ketika itu segala nasihat sudah tidak manfaat lagi kerana hatinya sudah tdk dapat menerimanya lagi, dan janganlah kamu mengatakan tiada faedah duduk dalam majlis ilmu sedangkan maksiat tetap aku lakukannya bahkan teruskan hadir majlis ilmu,manalah tahu suatu hari nanti kamu mendapat limpahan berkat dari orang yang menyampaikan ilmu atau orang yang ikhlas yang hadir dalam majlis ilmu tersebut,atau sekurang2nya dapat duduk bersama dgn orang2 yang soleh di dalam majlis ilmu tersebut. - Ustaz Azhar Idrus


sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia, SMK agama yan, Institut al qayyim, Ustaz Azhar Idrus

READ MORE>>

ELFollowers

it's the only life to live. death is not a choice. Live ! -20/12/2018-