Hari Yang Terakhir


Darah ini masih merah
denyut jantung dapat dirasa
akal ini masih bermimpi
jejak tapak masih berbunyi
bibir masih ada bicara
hati penuh sejuta rasa
mata menyaksikan
telinga mendengarkan

Detik waktu asyik bernyanyi
siang malam masih berganti
azan menggegar langit
iqamat mula menyumpit
basah wuduk lima anggota
terpadam api tenanglah jiwa
kalamullah yang menikam
doa hamba berjaga malam

Masihkah esok akan kembali?
Pastikah subuh menyapa lagi?
Andai jam tiga nafas terhenti
qiamullail tiada terdiri
tiada hidup jasadnya lagi
roh meninggalkan bumi
jasad bernama si mati

Hari itulah
hari yang terakhir.





Dalam bulan Ramadhan yang mulia ini, ada hamba yang dijemput pergi. Itulah iktibar kepada yang hidup. Jadikanlah Ramadhan ini Ramadhan yang terakhir yang tiada kembalinya lagi. Untunglah bagi hamba yang dijemput Allah pada bulan ini. Bagaimana jika ini Ramadhan yang terakhir tetapi bukan hari ini kita dijemput pulang? Untungkah kita? Atau tergolong dalam mereka yang rugi?? Innalillahi wainnailaihi roji'un





No comments :