HAKIKI


Pada hari ini sekolah saya telah mengadakan sukan tara.Acara yang ada pada hari ini ialah lontar peluru&lari 100 meter saja.Apapun,bukan tentang sukan yang saya nak cerita buat masa ni.

Di sekolah.Semua pelajar sesi petang&pagi berada di astaka.Saya&rakan-rakan karib saya membuang masa di astaka dengan melakukan perkara-perkara kosong seperti menyanyi lagu korea,cerita pasal 'Abg Tokoh' di sekolah&macam-macam lagi.Sedang asyik berbual,tiba-tiba ketiga-tiga rakan saya mengatakan hal yang sama.Hal yang amat mengejutkan saya.Kata mereka,

"Ain,tadi dia tengok aje awak."

Saya masih tak mengerti atas apa yang dikatakan Hana.

"Haah.Dia pandang aje awak."

Saya masih tak mengerti apa-apa lalu bertanya,

"Siapa??"

"S."('ex' saya.)

Kata Nini.Idah pula hanya mengangguk.

"Ya ke?Taklah."

Saya tidak mempercayai kata mereka.

"Iya.Betul.Dia pandanng aje awak.Lama."

Kata Hana.Saya menggeleng-gelengkan kepala & menutup telinga seakan tidak menerima hakikat.Walaupun ini yang saya harapkan,entah kenapa terasa mustahil pula untuk dia memandang saya setelah sekian lama hanya saya yang memandang dia.Sejak itu,sehingga sekarang juga,saya berusaha untuk mengingati matanya.Sudah 2 tahun saya tak menatap mata lelaki ini.Segalanya tampak samar.

HAKIKI

Kata mereka engkau memandangku
Bicara mereka engkau memerhatiku
Bilang mereka engkau merenungku
Kata mereka engkau mengerling ke arahku
Adakah itu benar?
Aku masih tak mampu untuk mempercayainya
Aku masih ragu-ragu mengenainya
Aku berharap tinggi ia benar
Tapi bagaimana jika tidak?
Dan hakikatnya aku masih mengejar bayangmu
Aku berharap tinggi engkau akan berlari
Mendapatkan diriku untuk kembali
Aku berharap tinggi itu menjadi hakiki
Namun ragu hatiku
Baranglali ini sekadar fantasi
Tidakkah begitu??


Ini kisah waktu balik pula.Pak Cik Van akan ambil saya pukul 1 petang.Malangnya sekolah tamat pada pukul 12 petang pula.Jadi saya tak inginmenunggu lama & berjalan kaki untuk pulang ke rumah.Sepanjang perjalanan pulang,saya asyik memikirkan hal yang diperkatakan rakan-rakan saya di sekolah tadi.

''Betul ke kau pandang aku?Adakah itu satu petanda?Andai benar,aku berbesar hati menerima pandangan itu.Tapi bagaimana jika tidak??Aku dah lupa akan mata itu.Macam mana rupanya ya.Aku hanya mampu mengingat suara kau dengan jelas.Yang lain pula hanya samar-samar.Mungkin sebab aku tak pernah nak pandang tepat ke arah kau biarpun berkesempatan.Yalah.Akhir-akhir ni kan kita selalu bertembung.Tapi aku cuma pandang kau sekilas lalu.Bukan aku benci,sesungguhnya aku mahu & nak kau tahu.Tapi entah kenapa,berada terlalu dekat dengan kau buat aku nak tak nak aje pandang kau."

Sepanjang perjalanan pulang,hati saya asyik berbisik sahaja.Saya sudah hampir dengan jalan yang menuju ke taman perumahan saya.Mengikut ganjaran masa & cara saya berjalan di tengah terik tu,kira-kira 10 minit lagi saya akan sampai di rumah.

           Sedang asyik melayan perasaan,tiba-tiba datang sebuah kereta dari arah belakang.Saya terkejut dengan kehadiran kereta itu sebab ia berada hampir dengan saya ketika menyelekoh.Saya memandang ke arah kereta itu & tanpa disangka,kereta itu merupakan kereta bapa kepada 'ex' saya.Tambahan,saya nampak dengan jelas 'ex' saya sedang berada di dalam kereta itu.Pada ketika saya memang betul-betul terkejut.Hati saya berbisik,

"Petanda apakah ini??!"

Saya meneruskan perjalanan dengan perasaan terkejut tu dan tak lama selepas tu,saya terserempak dengan van Pak Cik Van saya.Dia menumpangkan saya dan menghantar saya pulang.

''Aku tahu hati ini mampu melupakanmu.Menyingkir engkau pergi dara pustaka hati ini.Sayangnya,aku yang tak mahu.Kerana aku tak ingin kehilangan kisah silam itu,kenangan pahit manis ketika aku mencintaimu,malah detik ini juga.Aku tak ingin melupakan rindu yangku simpan dalam terhadapmu,sakit perit aku mencintai dalam sunyi,kesepian aku tanpa engkau di sisi.Aku tak ingin melupakan jahat baikmu terhadapku.Biarlah segala rasa & ingatan itu berada di hati ini.Biarlah hati ini luka tak tersembuh.Aku tetap tak ingin melupakanmu.Biarkan hati ini terus MEMBISIKAN NAMAMU.Aku sanggup."

No comments :