Rindu



Anak mata mengejar langkah jarum yang berdetik
Sambil mengira-ngira di dalam hati
Saat yang telah aku lalui
Tiba-tiba jatuh air mata
Tahukah kau?
Tidak terkira saat-saat aku merinduimu
Malam yang dingin
Aku betah Cuma diselimuti kerinduan itu
Hati yang sunyi
Cuba aku lagukan dengan rasa rindu
Wajah yang kusam
Ku usahakan meriasnya dengan senyuman kerinduan
Hatiku pilu
Tapi kepura-puraan bagaikan rutin kehidupan
Sisiku yang gelap
Aku berlagak untuk tidak berasa takut
Bisik aku pada hati ini
Engkau ada
Dan selalu ada
Rindu inilah tandanya aku masih cinta
Sedari engkau tidak akan pernah lagi ingin mencinta.

1 comment :

Harith Iskandar said...

ewahhhhh :p :p :p
rindu rinduan jadi kenang kenangan insan kusayang kini milik orang...ehh ternyanyi pulak...ehehe