Fantasi Tentangnya



Semakin aku tegah. Lagaknya seakan semakin gagah. Apabila aku melawan. Ia semakin mahu menawan. Sampai suatu ketika tubuhku menggigil. Aku berasa kesejukan. Roma-romaku meremang. Suasana terasa gelap dan suram. Apabilaku pejamkan mataku. Air mataku menitis keluar. Dan apabila aku membukanya kembali, segalanya terasa gelap. Tetapi wajahnya asyik terbayang. Bercahaya. Lalu air mataku semakin laju mengalir. Hatiku meronta-ronta supaya bayangan dirinya hilang dari mata. Sebaliknya apabila aku pejamkan mataku semula, wajahnya semakin jelas. Bersama senyuman yang indah. Kegembiraan yang tulus. Aku menjerit sekuat-kuatnya. Semoga diri ini bebas daripada kegelapan yang semakin terasa sempit. Sehinggakan aku mati dalam fantasi tentangnya. Apabila aku menyedarkan diri keesokannya, semalam adalah satu kenyataan.





1 comment :

ayut said...

Walaupun kenyataan itu pahit utk dterima..biarkan masa jadi pengubatnya.Fantasi dan Realiti dua benda yang mmg sgt berlawanan untuk diterima.kuatkan diri k! :)