Muda


Aku menyaksikan fenomena kehidupan ini. Ketawa riang muda mereka mengilai sampai ke langit petang yang murni. Mereka saling bercanda seolah-olah muda itu abadi.

Mereka dalam dunia mereka. Dunia yang serba muda dan ceria. Aku pula cuma menikmati dunia mudaku yang telah usang dimamah usia tua. Dunia yang penuh jerih duka lara.

Pernah dahulu muncung senapang British mengena tepat pada dahi luasku. Tapi umurku panjang apabila sahabatku sanggup bertukar bangku. Berbelas das tembakan mengena pada tubuhnya bagai ayam jantan disumpit pemburu. Aku kelu. Pilu.

Dahulu ketawa itu umpama perbuatan yang haram. Sebaliknya, esakan tangisan menjadi teman yang paling akrab siang dan malam. Pesan ibu jangan banyak ragam. Aku faham. Tapi British tetap datang membaham ibu setiap malam. Ibu mati di atas tilam. Duniaku suram.

Hari ini trauma dan fobia terhadap British sudah mati ditelan arus pembangunan. Tapi tamadun manusia tetap merosot sehingga berlaku pengangguran. Yang cerdik pandai itulah yang mengemis di jalanan. Bergelandangan.

Orang kata Melayu apa adanya? Aku tegas Melayu berjiwa waja. Molek bahasa serta pekertinya. Kalau berbahasa, sopannya ada. Kalau mengusik si dara, adabnya terjaga. Kalau berkasih, malu masih bersisa. Kalau berbohong, masih berpada-pada.

Tapi mereka kata Barat itu sempurna. Barat itu istimewa. Barat itu baru muda. Arak dan zina itulah merdeka. Aku menyangkal murka! Tidak cukup darah Melayu menghujani dunia. Kini budaya ibunda juga dipatah-patahkan bercerai sejuta.

Intai-intai ke luar jendela. Moga keturunanku tetap sejahtera dan terjaga. Moga benih bunga raya yang aku bajakan mekar memayungi dunia. Masa muda jadilah yang berguna dan berjasa. Kelak tua dikenang nama. Harum bangsa, harum negara.



Hari ini kita Satu Malaysia. Sebahagian daripada Asia. Barat itu cuma an extra. Praktikkan yang baik, keji yang buruk. Barulah muda! ;)


p/s: post macam orang tak sabar nak sambut merdeka ke-56 je kan. haha


No comments :