Novel Pendek : Lutsinaran (Bhg.3)

Posted by | On | | 0 Comments
| 1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 |


Selesai mengunci tayar basikal, Lut menyerahkan kunci kepada Aran. Kedua-duanya mula berjalan beriringan meninggalkan tempat letak basikal mahu menuju ke kelas. Tidak lama mereka berjalan bersama, diam-diam Lut memerhatikan gaya berjalan Aran yang seakan tempang. Memang sudah dikhabarkan rakannya itu sebelum mereka gerak ke sekolah tadi bahawa kakinya tercedera ketika mengejar dan menghalau tikus yang menceroboh masuk biliknya tengah malam semalam.

“Aran. Kaki kau tu betul ke okey? Tempang dah macam orang patah tulang je aku tengok.” Akhirnya Lut tidak berdalih untuk bertanya.

“Okey je. Kalau tak, tak sampai aku ke sini kan.” Balas Aran, biasa-biasa sahaja nadanya.

“Tu bukan sebab aku yang tukang kayuhnya ke?” Perli Lut, sekadar mengusik.

“Sebab aku yang kejutkan kau juga kan.” Perli Aran semula. Tetapi nadanya tetap mendatar, tidak seperti orang yang lagi sedang bergurau.

“Yalah. Terima kasih kejutkan aku.” Mudah sekali Aran mengalah. Dia memberikan perhatian penuh kepada Aran buat kali kedua, dari hujung kaki sampai ke hujung kepala. Matanya tertancap lama pada baju kemeja berlengan panjang yand dipakai oleh Aran. “Tak panas ke pakai lengan panjang? Aku tengok kau selalu pakai baju lengan panjang bila lepak dengan kita orang.”

“Aku dah biasa.” Pendek sahaja jawapan Aran tetapi Lut merasakan ianya seakan tergantung. Sungguhpun begitu, dia tidak berniat untuk bertanya dengan lebih lanjut.

Aran memberikan satu tepukan di belakang Lut sebelum mereka berpisah haluan untuk ke kelas masing-masing. Sementara Aran semakin jauh dari pandangan, Lut tetap memerhatikan belakang rakannya itu lama sedikit. Langkah Aran tetap nampak tempang tidak kira berapa lama pun dia memandangnya. Tetapi semakin lama dia perhatikan, semakin banyak persoalan muncul di benaknya. Sudah tentunya berkaitan Aran.

Sejujurnya, dia kurang percaya dengan cerita Aran. Bukan hendak menanam benih prasangka terhadap rakannya itu tetapi lebih kerana desakan perasaan ingin tahu. Tambahan, sepanjang tempoh perkenalan mereka dua minggu ini dia merasakan Aran ini agak misteri orangnya. Apa yang dilontarkan dalam kata-katanya seakan tidak sama banyak dengan apa yang mungkin sedang menghuni fikirannya. Boleh jadi juga Aran belum cukup selesa untuk bersifat lebih terbuka dengannya.





No comments:

ELFollowers

assumption is a bad conclusion. -05/01/2020-