Novel Pendek : Lutsinaran (Bhg.1)

Posted by | On | | 4 Comments
| 1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 |

Lut, Sin, dan Aran - tiga sekawan yang masih baru mengikat tali persahabatan. Mengenali Sin yang ramah orangnya, Lut jadi cepat membiasakan diri dengan persekitaran baru dan rakan-rakan baru. Langsung Sin memperkenalkannya dengan Aran, seorang yang pendiam dan kerap memencilkan diri. Tidak lama mereka berkenalan, siapa sangka setiap seorang daripada mereka punya rahsia yang payah sekali diungkapkan. Lutsinarnya mereka belum tentu sama dengan yang tersingkap dari pandangan mata kasar.

“Hei, orang kaya! Lama kita orang tunggu kau.” Sin menyambut kemunculan Lut dengan usikan yang biasa dikenakan kepada rakannya itu. Lut sekadar senyum sambil menggelengkan kepala. Dia turut menyambut lengan kiri Sin yang sudah siap mahu bergantung di atas bahunya. Memang tingkah biasa Sin apabila dengan kawan-kawan.

“Maaflah buat kau orang tunggu. Ada hal sikit nak kena settle tadi.” Kata Lut sambil memandang ke arah wajah kawan-kawannya secara bergilir, Sin, Amar, dan Halim. Ketiga-tiga mereka masih baru dikenalinya. Baru hendak hampir sebulan lamanya. Dia masih agak kekok dengan Amar dan Halim. Tetapi keramahan Sin yang petah bercakap dan kuat mengusik membuatkannya lebih mudah dan cepat berasa selesa untuk berkawan dengan mereka.

“Tak ada hal lah. Bukan lama pun kita orang tunggu. Kita orang pun tengah tunggu seorang lagi ni.” Balas Amar sambil kedua-dua tangannya lincah melambung dan menyambut bola keranjang sebelum dirampas oleh  Halim yang sengaja mendengki.

Kening Lut terangkat. Pandangan separa bingung dilemparkan ke arah Sin. Sementara Amar dan Halim sudah mula beradu tenaga berebutkan bola keranjang. “Siapa?” Ringkas sahaja soalannya. Selama dia berkenalan dengan mereka, belum pernah dia melihat ada yang selain mereka bertiga . Atau mungkin dia yang ketinggalan?

Tidak lama soalannya dilontarkan, Sin memberi isyarat mata menunjuk ke arah seorang lelaki sebaya mereka yang sedang menapak ke arah mereka berempat. Lut sudah tentunya turut memandang ke arah yang sama. Amar dan Halim pula cuma memberikan pandangan sekilas sebelum kembali menumpukan sepenuh perhatian mereka kepada bola keranjang yang asyik direbutkan.

“Hei.” Sapa Sin sambil menurunkan lengannya dari bahu Lut lalu menghampiri lelaki yang baru sahaja tiba. Kedua-duanya berjabat tangan serta berlaga bahu. Sin sempat memberikan tepukan di belakang lelaki itu. Nampak mesra dan tidak kekok langsung. Tetapi lelaki itu tidak memberikan sebarang reaksi. Lut sekadar menjadi pemerhati dari tepi.

“Lama tak nampak kau. Kau okey ke? Apa khabar?” Soal Sin sejurus tangan lelaki itu dilepaskan. Wajahnya nampak sedikit serius kali ini. Begitu juga dengan nada suaranya yang tidak seriang ketika dia menyambut Lut awal tadi.

“Okey je. Biasalah. Kau pun tahu kan.” Jawab lelaki itu. Tidak ramah. Tidak juga dingin. Biasa-biasa sahaja nada suaranya. Namun ada senyuman nipis terukir di bibirnya. Nampak lemah tetapi tetap ikhlas.

“Lut. Kenalkan. Ini Aran.” Sin berpaling ke arah Lut dan mula memperkenalkan dua orang kawannya sesama mereka. “Aran. Ni Lut. Budak baru yang aku cerita dekat kau tu.” Beritahu Sin, mengingatkan Aran kepada mesej Sin yang diterimanya tiga minggu lepas. Bersama mesej tersebut dilampirkan sebuah gambar mereka bertiga bersama seorang rakan baru yang dikenali sebagai Lut.

“Hei. Aku Aran.” Aran menghulurkan tangan untuk berjabat dan Lut langsung menyambutnya. Sekejap tangan mereka saling bergenggam, Aran terlebih dahulu mahu melepaskan tetapi Lut tetap memegang tangannya.

“Kau…” Lut membiarkan ayatnya tergantung seketika sambil otaknya ligat memeriksa memori yang tersemat sejak sebulan lalu. Pada masa yang sama, muka Aran diamati sesungguhnya. “Kau bukan budak blok sebelah ke? Rasa macam pernah nampak sebelum ni. Aku duduk dekat blok B2. Kalau tak salah, kau dari blok B3 kan.” Tutur Lut, agak tergesa-gesa. Mungkin teruja kerana berjaya mengupas secebis memorinya berkaitan lelaki yang baru dikenalinya.

“Err…” Aran menarik tangannya dan Lut melepaskan. “Betullah tu kot. Aku memang duduk blok tu.” Balas Aran, nampak kekok dan cemas. Dua ulas bibirnya langsung tidak mengukirkan senyuman sebaliknya dikepitkan. Lut perasan akan tingkah Aran itu dan menganggap ianya petanda lelaki itu kurang selesa dengannya.

“Yalah. Aku baru teringat. Kau orang duduk apartment yang sama kan. Kiranya ada dua orang kayalah dalam group kita sekarang ni.” Sin mencelah sambil mencekak pinggang. Dia memandang sekilas ke arah Amar dan Halim berniat mahu berkongsi berita menarik ini bersama mereka tetapi kedua-duanya sudah jauh ke tengah gelanggang.

“Mengarutlah kau. Tak sudah lagi panggil aku orang kaya. Kaya apanya kalau yang bayar sewanya bapak aku. Yang kaya tu bapak aku. Bukan aku. Lainlah kau orang bertiga. Kerja sendiri. Hidup berdikari.” Sangkal Lut, mengekspresikan rasa kurang puas hati dan cemburunya terhadap Sin dan dua orang lagi rakannya.

Sin, Amar, dan Halim tinggal serumah. Ketiga-tiganya buat kerja part time. Meskipun mereka juga pelajar sepertinya, mereka diberikan kebebasan mutlak oleh ibu bapa mereka untuk hidup berdikari. Tidak seperti ibu bapanya yang masih kuat mengongkong. Usahanya mahu tinggal sendirian juga hampir ditolak mentah-mentah oleh mereka. Lut mengerling ke arah Aran. Jadi bagaimana pula kisahnya dengan si Aran ini?









READ MORE>>

ELFollowers

assumption is a bad conclusion. -05/01/2020-