Guard, down !

Posted by | On | | 2 Comments
Assalamualaikum...
Image result for lost japanese gif word depressed
Dua minggu lepas, selepas dua malam menangis berturut sampai sakit otot kepala dan dada kanan, mencengkam sehingga ke belakang badan, malam ketiganya Farahin dah tak kuat nak menangis. Tapi rasa hendak menangis tu masih ada. Ada dan cuba ditahan. Namun tetap sakit satu badan. Farahin bangun. Ambil wuduk. Kemudian menangis dua rakaat. Dah habis dua rakaat pun tetap menangis sambil menahankan sakit segala otot yang ada.

Dua minggu lepas, banyaknya emosi Farahin semasa solat ialah rasa terdesak. Rasa mahu ditolong, disayang, dan dilindung. Beberapa hari berikutan, solat Farahin lebih terhias dengan rasa syukur, rasa sayang, dan terharu. Dengan siapa lagi kalau bukan kepadaNya. Tapi dua tiga hari ni, emosi Farahin lebih kepada rasa kosong. Rasa mahu lepaskan semuanya. Rasa lelah. Rasa lemah. Rasa yang penuh kepuraan. 

Pernah Farahin beritahu dekat diri, "solatlah. solatlah dengan segala macam apa perasaan pun. depan Allah. tak ada gunanya kau berlakon." Dan inilah yang sedang Farahin ingatkan dekat diri. Walaupun mungkin lebih ramai yang suka dengan syaratnya "Solat tu biar ikhlas." Ada juga rasa sedih. Rasa ketinggalan. Rasa hina. Sebab diri ni seakannya tak macam orang lain.

Seminggu lebih ni, emosi Farahin baiknya boleh tahan. Dah mula layan hobi-hobi yang biasa Farahin buat macam kpop, drama, tulis diari, termasuklah mengarang (jemput baca Lutsinaran ! hehe). Banyak hal-hal kecil yang jadi tapi buat Farahin rasa happy sepanjang hari. Rasa tertarik. Rasa mahu lebih ingin tahu.

Cuma beberapa hari ni ada pula rasa ragu. If I let my guard down, Farahin boleh kata I'm not strong. Farahin tak kuat. Farahin cuma buat apa-apa yang boleh buat masa ni. Mungkin juga Farahin triggered dengan housemate seorang ni. Farahin mudah rasa kekok dengan housemate ni setiap kali dia tanya pasal Farahin punya final year project. Dan dua malam lepas dia kata ala-ala macam ni, "tekunnya, Farahin. Mesti tengah buat fyp tu." sambil jemur baju depan ruang legar bilik Farahin. Lalu Farahin balas tanpa pandang muka dia pun, "aku tangguh study lah."

Ya. Farahin dah buat keputusan untuk tangguh study untuk dua semester. Farahin akan sambung study semula september tahun depan. Inilah salah satu trigger Farahin menangis tiga malam berturut tu. "Aku tak boleh. Bukan sekarang. Aku tak rasa aku boleh grad sama-sama dengan budak (yang extend sekali) lain. Memanglah seronok grad dengan kawan-kawan. Tapi kalau cuma sebab tu aku boleh jumpa dia orang, macam mana kalau even by that time aku takkan jumpa diri aku sampai bila-bila?"

Mujur penasihat akademik supportive. Dia sokong keputusan Farahin dan Farahin pun rasa lega sedikit lepas dapat sokongan positif dia. Dia faham. Dia faham yang Farahin perlu lebihkan masa merawat diri dan kenal diri Farahin semula (Ops! air mata dah jatuh dekat sini huhu). Dia faham yang Farahin ada benda baru yang Farahin perlu belajar dan ajarkan kepada diri sendiri. Lalu sekarang dugaan lain pula yang menimpa.

Dugaan Farahin kena lepaskan rasa tamak tu. Rasa tamak manusia yang kuat berangan pasal berjaya dan sempurna. Gred? Degree? Aku tak bawa benda ni masuk kubur. Yang aku bawa sekalipun iman aku senipis dan sehalus habuk adalah diri aku. Benda ni yang aku kena bawa balik pulang dekat Allah. Kalau benda ni pun aku dah tak kenal, apa guna??? (Ops! air mata jatuh lagi)




I'm not strong. I'm just doing whatever I can. I'm not strong.






READ MORE>>

Novel Pendek : Lutsinaran (Bhg.3)

Posted by | On | | 0 Comments
| 1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 |


Selesai mengunci tayar basikal, Lut menyerahkan kunci kepada Aran. Kedua-duanya mula berjalan beriringan meninggalkan tempat letak basikal mahu menuju ke kelas. Tidak lama mereka berjalan bersama, diam-diam Lut memerhatikan gaya berjalan Aran yang seakan tempang. Memang sudah dikhabarkan rakannya itu sebelum mereka gerak ke sekolah tadi bahawa kakinya tercedera ketika mengejar dan menghalau tikus yang menceroboh masuk biliknya tengah malam semalam.

“Aran. Kaki kau tu betul ke okey? Tempang dah macam orang patah tulang je aku tengok.” Akhirnya Lut tidak berdalih untuk bertanya.

“Okey je. Kalau tak, tak sampai aku ke sini kan.” Balas Aran, biasa-biasa sahaja nadanya.

“Tu bukan sebab aku yang tukang kayuhnya ke?” Perli Lut, sekadar mengusik.

“Sebab aku yang kejutkan kau juga kan.” Perli Aran semula. Tetapi nadanya tetap mendatar, tidak seperti orang yang lagi sedang bergurau.

“Yalah. Terima kasih kejutkan aku.” Mudah sekali Aran mengalah. Dia memberikan perhatian penuh kepada Aran buat kali kedua, dari hujung kaki sampai ke hujung kepala. Matanya tertancap lama pada baju kemeja berlengan panjang yand dipakai oleh Aran. “Tak panas ke pakai lengan panjang? Aku tengok kau selalu pakai baju lengan panjang bila lepak dengan kita orang.”

“Aku dah biasa.” Pendek sahaja jawapan Aran tetapi Lut merasakan ianya seakan tergantung. Sungguhpun begitu, dia tidak berniat untuk bertanya dengan lebih lanjut.

Aran memberikan satu tepukan di belakang Lut sebelum mereka berpisah haluan untuk ke kelas masing-masing. Sementara Aran semakin jauh dari pandangan, Lut tetap memerhatikan belakang rakannya itu lama sedikit. Langkah Aran tetap nampak tempang tidak kira berapa lama pun dia memandangnya. Tetapi semakin lama dia perhatikan, semakin banyak persoalan muncul di benaknya. Sudah tentunya berkaitan Aran.

Sejujurnya, dia kurang percaya dengan cerita Aran. Bukan hendak menanam benih prasangka terhadap rakannya itu tetapi lebih kerana desakan perasaan ingin tahu. Tambahan, sepanjang tempoh perkenalan mereka dua minggu ini dia merasakan Aran ini agak misteri orangnya. Apa yang dilontarkan dalam kata-katanya seakan tidak sama banyak dengan apa yang mungkin sedang menghuni fikirannya. Boleh jadi juga Aran belum cukup selesa untuk bersifat lebih terbuka dengannya.





READ MORE>>

ELFollowers

we're all stars that brightens each other starlight a little bit better for the better -07/05/2020-